Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pertimbangan Eks Napi Pijar Tak Promosikan Kedai Kopinya di Internet, Keterbatasan Tempat dan Produk ‘Basi’

Kompas.com - 22/06/2023, 20:32 WIB
Xena Olivia,
Irfan Maullana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Eks narapidana sekaligus pemilik kedai kopi “Warkoplu”, Alpijar Ramadhani (20), memilih tidak mempromosikan usahanya secara daring.

Kata dia, ada beberapa pertimbangan. Salah satunya tidak ingin kedai kopinya mendadak ramai.

“Satu, tempat kami terbatas sebenarnya. Kalau tiba-tiba ramai juga kewalahan, jadi terbatas,” ujar pemuda yang akrab dipanggil Pijar itu saat berbincang dengan Kompas.com di Warkoplu, Jalan Howitzer Raya Nomor 21 RT 016/RW 03, Kemayoran, Jakarta Pusat, Rabu (21/6/2023).

Pertimbangan kedua, Pijar merasa belum menemukan perbedaan signifikan antara kedai kopi miliknya dengan yang lain.

Baca juga: Kisah Pijar, Eks Napi Tawuran yang Sukses Rintis Kedai Kopi Sendiri...

Dia merasa, kopi yang dijualnya adalah produk ‘basi’.

“Kami nih, produk yang ‘basi’, gitu. Kami pasarkan di online itu sulit banget, masih nyari celahnya buat itu,” tutur anak bungsu dari enam bersaudara.

Dengan keterbatasan itu, Pijar memutuskan untuk menawarkan hal yang lain bagi para pelanggannya.

Salah satu contohnya adalah rasa dan pengalaman berbeda saat pelanggan datang ke kedai kopi dengan gaya interior skandinavia.

“Kalau kita ngomongin (perbandingan) sama kedai-kedai gede atau coffee shop yang gede enggak mungkin. Secara market (target pasar) sudah beda. Hal-hal kayak gitu, sih, yang bisa kami pertahankan di tempat kayak gini,” lanjut Pijar.

Meski tidak mempromosikan secara daring, Pijar merasa tantangan dalam mempertahankan Warkoplu adalah kemampuan untuk bisa membaca perkembangan.

Baca juga: Kedai Kopi di Halte Harmoni Dibongkar, Pengguna Transjakarta: Antrean jadi Tidak Berdesakan

Maksudnya, berbagai konten dan tren yang beredar di media sosial bisa menjadi sebuah peluang tersendiri.

Namun, Pijar masih merasa belum mampu untuk melakukan itu.

"Misalkan, jualan (ikut) entah tren-tren baru, atau konten, atau apa, harus bisa cepat adaptasi buat marketing dan promosinya, gitu," tutur dia.

Saat Kompas.com mampir ke Warkoplu, alunan lagu jazz yang disalurkan lewat speaker menjadi penyambut.

Kedai kopi itu memang tidak terlalu besar, kira-kira sekitar 5x3 meter persegi. Namun, ada kesan nyaman saat masuk.

Halaman:

Artikel ini merupakan bagian dari Lestari KG Media, sebuah inisiatif untuk akselerasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Selengkapnya

A member of
Baca tentang
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com