Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 08/09/2023, 08:00 WIB
Hilda B Alexander

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Hotel dan resor di Asia Tenggara dinilai telah gagal memahami konsep green premium dan bagaimana memanfaatkannya untuk menarik tamu berkualitas.

Direktur Pelaksana dan Penasihat Perhotelan dan Real Estate C9 Hotelworks Bill Barnett mengungkapkan hal itu dalam gelaran acara Phuket Hotels for Islands Sustaining Tourism (PHIST), pekan ini.

C9 Hotelworks merupakan salah satu penyelenggara PHIST, bersama dengan Greenview dan Phuket Hotels Association.

Pesan bahwa sektor hotel dan resor di Asia Tenggara tertinggal dibandingkan hotel dan resor di belahan dunia lain dalam hal memanfaatkan keuntungan yang terkait dengan pariwisata berkelanjutan adalah salah satu isu penting yang dibahas.

Baca juga: Tahun 2030, Airbus Gunakan 100 Persen Bahan Bakar Berkelanjutan

PHIST merupakan forum keberlanjutan terbesar di Asia Tenggara, diadakan pekan ini di SAii Laguna yang diikuti lebih dari 1.000 peserta.

“Pengembang hotel di Asia Tenggara secara umum telah gagal mewujudkan keberlanjutan seperti yang mereka lakukan di Eropa atau Amerika Utara. Ini adalah keterputusan yang sangat besar,” kata Barnett.

Pembicara ahli lainnya di PHIST termasuk desainer Bill Bensley dan KP Ho, pendiri dan ketua eksekutif Banyan Tree Holdings dan Laguna Resorts and Hotels, mendesak pemilik resor untuk lebih sadar akan manfaat lebih luas terkait dengan pariwisata berkelanjutan.

Dengan memelopori praktik ramah lingkungan mulai dari pengelolaan limbah dan konservasi energi hingga santapan langsung dari pertanian, mendapatkan produk organik dari petani lokal, dan keterlibatan masyarakat yang lebih baik, resor dapat menghemat biaya dan membangun kerja-kerja baik.

Dengan melakukan hal ini, mereka juga dapat meningkatkan daya tarik mereka terhadap klien yang menjunjung tinggi pengalaman yang etis, berkelanjutan, dan keunikan.

Baca juga: Ini 6 Agenda Pemerintah Dorong Pertumbuhan Ekonomi Berkelanjutan

Direktur Area STR Global untuk Asia Pasifik Jesper Palmqvist sepakat bahwa industri perhotelan di Asia Tenggara perlu lebih proaktif dalam melakukan perubahan yang berarti.

STR Global Asia Pasifik menjadi tuan rumah pertemuan meja bundar di PHIST yang dihadiri tokoh-tokoh dari resor ternama seperti Six Senses dan Soneva membahas praktik terbaik lingkungan di masa depan.

“Penting bagi industri untuk mengembangkan green champion, dokumen praktik terbaik, dan modul pelatihan yang dapat dimodifikasi oleh hotel,” katanya.

Selain itu, hotel perlu ditekan untuk memenuhi sertifikasi keberlanjutan internasional. Hal ini akan menunjukkan ambisi yang lebih besar untuk mengadopsi kriteria baru yang berkaitan dengan lingkungan dan dengan demikian tetap menjadi yang terdepan.

Diskusi lain tentang cara memanfaatkan peluang yang diberikan oleh pariwisata berkelanjutan juga mengemuka.

Baca juga: Dukung Gaya Hidup Berkelanjutan ALVA dan Muhammadiyah Berkolaborasi

KP Ho berperan penting dalam transformasi Laguna Phuket dari daratan yang tandus dan ditinggalkan oleh industri pertambangan timah serta dinyatakan oleh PBB tidak dapat dihuni, menjadi pengembangan resor terpadu terkemuka di Asia Tenggara.

Sementara Bensley telah membantu menyusun beberapa pengalaman pariwisata berkelanjutan paling karismatik di Asia.

Shinta Mani Wild miliknya di Kamboja, misalnya, menawarkan akomodasi tenda yang mewah sambil menggunakan dana untuk melestarikan cagar alam pribadi di sekitarnya dari perburuan, penambangan, dan penebangan kayu.

“Premi ramah lingkungan” dan cara memanfaatkannya hanyalah salah satu dari banyak topik yang dibahas di PHIST tahun ini, yang menampilkan 16 lokakarya interaktif dan lebih dari 30 peserta pameran.

Diskusi lokakarya mencakup isu-isu seperti ekonomi berkelanjutan sirkular, pinjaman hotel ramah lingkungan, dan dana awal, glamping, rantai ekosistem makanan, desain, data, dan pengukuran keramahtamahan lingkungan, inovasi teknologi ramah lingkungan, pemasaran hotel berkelanjutan, konservasi air, keberlanjutan kesehatan dan banyak lagi.

 

 

Mari berkontribusi langsung dalam upaya mencegah dan mengatasi masalah STUNTING di Indonesia. Ikut berdonasi dengan klik Kompas.com Jernih Berbagi.

Artikel ini merupakan bagian dari Lestari KG Media, sebuah inisiatif untuk akselerasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Selengkapnya

A member of
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Investor Bulgaria dan Indonesia Kerja Sama Perdagangan Produk Turunan Kelapa Sawit 10 Juta USD

Investor Bulgaria dan Indonesia Kerja Sama Perdagangan Produk Turunan Kelapa Sawit 10 Juta USD

Swasta
Perubahan Iklim Bikin Para Pengungsi di Seluruh Dunia Semakin Menderita

Perubahan Iklim Bikin Para Pengungsi di Seluruh Dunia Semakin Menderita

Pemerintah
Batasi Kemasan Saset, Jakarta Masih Pertimbangkan Daya Beli Warga

Batasi Kemasan Saset, Jakarta Masih Pertimbangkan Daya Beli Warga

Pemerintah
Mengenal Jejak Karbon dan Jenis-jenisnya

Mengenal Jejak Karbon dan Jenis-jenisnya

Pemerintah
Menara Pemantau GRK Jambi Diremsikan, Upaya Mengendalikan Suhu Bumi

Menara Pemantau GRK Jambi Diremsikan, Upaya Mengendalikan Suhu Bumi

Pemerintah
Indonesia Pamer Penurunan Deforestasi Saat Temu Pejabat Senior ASEAN

Indonesia Pamer Penurunan Deforestasi Saat Temu Pejabat Senior ASEAN

Pemerintah
Danau Tertua di Eropa Terancam Kekeringan

Danau Tertua di Eropa Terancam Kekeringan

LSM/Figur
Makassar-Australia Berkongsi, Bangun Infrastruktur Hijau di Permukiman Kumuh

Makassar-Australia Berkongsi, Bangun Infrastruktur Hijau di Permukiman Kumuh

Pemerintah
10 Kota Terpanas di Indonesia Hari Ini, Banda Aceh 36,3 Derajat Celsius

10 Kota Terpanas di Indonesia Hari Ini, Banda Aceh 36,3 Derajat Celsius

Pemerintah
Potensi Besar Perikanan dan Ekowisata di Natuna, Terganjal Akses

Potensi Besar Perikanan dan Ekowisata di Natuna, Terganjal Akses

Swasta
Hasilkan Listrik sekaligus Bermanfaat untuk Irigasi, PLTMH Perlu Dimasifkan

Hasilkan Listrik sekaligus Bermanfaat untuk Irigasi, PLTMH Perlu Dimasifkan

Pemerintah
Upaya DLH Jakarta Terapkan Plastik Sekali Pakai dan Guna Ulang

Upaya DLH Jakarta Terapkan Plastik Sekali Pakai dan Guna Ulang

Pemerintah
Rehabilitasi Pesisir Pantai Jenggalu, HK Tanam 2.000 Bibit Mangrove

Rehabilitasi Pesisir Pantai Jenggalu, HK Tanam 2.000 Bibit Mangrove

BUMN
Dokter: Makanan 'Ultra Processed' Berlebihan Picu Masalah Kesehatan pada Anak

Dokter: Makanan "Ultra Processed" Berlebihan Picu Masalah Kesehatan pada Anak

LSM/Figur
DLH Jakarta Gelar Festival Ekonomi Sirkular di Menteng, Edukasi Limbah

DLH Jakarta Gelar Festival Ekonomi Sirkular di Menteng, Edukasi Limbah

Pemerintah
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com