Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Indonesia Inisiasi "Global Water Fund" Danai Pengelolaan Air

Kompas.com - 20/05/2024, 15:44 WIB
Teuku Muhammad Valdy Arief,
Hilda B Alexander

Tim Redaksi

BALI, KOMPAS.com-Pemerintah Indonesia melalui Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menginisiasi pembentukan Dana Air Global atau Global Water Fund

Rencananya, dana ini bersumber dari patungan beberapa negara.

Staf Khusus Menteri PUPR Bidang Sumber Daya Air Firdaus Ali mengemukakan, ide pembentukan dana itu karena pembangunan infrastruktur untuk pengelolaan air selalu menghadapi masalah pembiayaan. 

"Sektor air karena (bersumber dari) Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) dibagi untuk pendidikan dan pegawai, tersisa air sangat kecil. Lalu kemudian kita punya inisiatif untuk membuat semacam global fund. Kita lihat kita butuh," sebut Firdaus dalam konferensi pers di sela-sela World Water Forum ke-10, Bali, Senin (20/5/2024). 

Baca juga: Puan Soroti Timpangnya Anggaran untuk Senjata dan Air, Ada Misalokasi Anggaran

Menurut Firdaus, sejak inisiatif ini digaungkan sudah ada beberapa negara yang tertarik untuk terlibat. 

Negara-negara itu adalah China, Korea Selatan, Jepang, Belanda, Amerika Serikat, Singapura, Thailand, dan Malaysia. 

Firdaus mengeklaim, negara-negara yang tertarik melihat sektor air di Indonesia cukup menjanjikan. 

Hanya, dia mengatakan, pemerintah perlu menunjukkan komitmennya dan menyiapkan aturan agar kepastian untuk investor tercipta.

Baca juga: Krisis Air Dunia Disebut Menyedihkan, Kondisi Indonesia Lebih Baik

Mari berkontribusi langsung dalam upaya mencegah dan mengatasi masalah STUNTING di Indonesia. Ikut berdonasi dengan klik Kompas.com Jernih Berbagi.

Artikel ini merupakan bagian dari Lestari KG Media, sebuah inisiatif untuk akselerasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Selengkapnya

A member of
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com