Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

IDAI: Pelayanan Kesehatan Anak di Indonesia Belum Merata

Kompas.com - 24/06/2024, 10:00 WIB
Danur Lambang Pristiandaru

Editor

KOMPAS.com - Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) menyoroti pelayanan kesehatan anak masih belum merata di Indonesia.

Ketua Pengurus Pusat IDAI Piprim Basarah Yanuarso mengatakan, pemerataan pelayanan kesehatan terhadap anak membutuhkan lebih banyak kerja sama lintas sektoral.

Dia menambahkan, sejauh ini pemerintah bersama IDAI dan banyak pihak telah melakukan berbagai upaya untuk meningkatkan pemerataan layanan kesehatan anak di Indonesia.

"Namun masih terdapat beberapa permasalahan dalam mencapai pemerataan layanan kesehatan anak di Indonesia," kata Piprim dalam sambutannya secara daring pada perayaan hari ulang tahun (HUT) ke-70 IDAI yang digelar di Jakarta, Sabtu, (22/6/2023), sebagaimana dilansir Antara.

Piprim menuturkan kesehatan anak merupakan investasi penting bagi masa depan suatu bangsa.

Sayangnya, akses terhadap layanan kesehatan anak berkualitas tinggi masih belum merata di Indonesia.

Berbagai masalah seperti terbatasnya infrastruktur kesehatan di daerah terpencil, minimnya kesadaran masyarakat akan pentingnya kesehatan anak, sampai akses terhadap pelayanan kesehatan berkualitas masih saja terjadi hingga ke pelosok daerah.

Dia berucap, sejumlah tantangan itu belum teratasi dengan baik, dan khawatir semua akan memengaruhi tumbuh kembang anak menjadi lebih sehat dan tangguh.

Maka dari itu, ia mengajak seluruh rekan sejawatnya untuk lebih bekerja keras dalam mengedukasi seluruh lapisan masyarakat termasuk para mitra agar lebih memperhatikan kesehatan anak bangsa.

"Meski masih ada tantangan, prospek pemerataan layanan kesehatan anak di Indonesia masih tetap besar. Dengan komitmen dan kerja sama semua pihak, diharapkan setiap anak di Indonesia dapat memperoleh akses terhadap layanan kesehatan berkualitas," tutur Piprim.

Menanggapi hal tersebut, Ketua Umum Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) Adib Khumaidi mengatakan, IDAI dan para dokter spesialis anak memiliki peran penting dalam memajukan pelayanan kesehatan anak di Indonesia.

Keterampilan dan pengalaman mereka dalam mengobati berbagai penyakit dan gangguan kesehatan pada anak sangat diperlukan, terutama di daerah terpencil yang kekurangan tenaga medis.

"PB IDI berharap pemerintah memberikan banyak beasiswa pendidikan kedokteran anak dan insentif bagi dokter yang bersedia bekerja di daerah terpencil untuk mengatasi permasalahan kesehatan yang belum merata ini," ujar Adib.

Mari berkontribusi langsung dalam upaya mencegah dan mengatasi masalah STUNTING di Indonesia. Ikut berdonasi dengan klik Kompas.com Jernih Berbagi.

Artikel ini merupakan bagian dari Lestari KG Media, sebuah inisiatif untuk akselerasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Selengkapnya

A member of
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com