Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 17/11/2023, 09:00 WIB
Danur Lambang Pristiandaru

Penulis

KOMPAS.comPLN menggaet lima perusahaan energi skala dunia untuk pengembangan ekosistem listrik hijau di Indonesia.

Kerja sama tersebut dijalin dengan penandatanganan nota kesepahaman atau memorandom of understanding (MoU) dalam gelaran Enlit Asia 2023 di Indonesia Convention Exhibition (ICE) BSD, Tangerang Selatan.

Kelima perusahaan tersebut adalah PT Hitachi Sakti Energy Indonesia, Electricite de France SA (EDF), GE Vernova, The Danish Energy Agency, dan China Southern Power Grid International Co., Ltd (HK).

Baca juga: Energi Baru Terbarukan Kunci Keberhasilan Ketahanan Energi di Masa Depan

Dengan kerja sama tersebut, PLN akan memperoleh dukungan dalam menjalankan transisi energi untuk mencapai netralitas karbon atau net zero emissions (NZE) pada 2060.

Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo mengatakan, dalam rangka menghadapi krisis perubahan iklim, komunitas energi global mesti bersatu.

Sehingga, tantangan transisi energi yang muncul di berbagai bidang mulai dari inovasi teknologi, investasi dan kebijakan bisa segera diatasi.

“Dengan kolaborasi ini, kita tidak hanya akan mampu memetakan setiap tantangan yang ada, tetapi juga mampu mengatasi setiap tantangan tersebut. Sehingga, misi besar transisi energi bisa terwujud,” ungkap Darmawan dikutip dari keterangan resmi, Kamis (16/11/2023).

Baca juga: Perkembangan dan Tantangan Transisi Energi Lintas Sektor

Kerja sama yang dijalin PLN dengan kelima perusahaan global tersebut mencakup sejumlah hal.

Contohnya, MoU PLN dengan HK menjajaki peluang kemitraan jangka panjang untuk pengembangan arus bolak-balik tegangan tinggi atau high voltage direct current (HVDC), pumped storage, interkoneksi antarpulau, hingga smart grid.

Sedangkan MoU PLN dengan EDF, GE Vernova, dan The Danish Energy Agency melingkupi studi bersama atau joint study melalui pertukaran informasi dalam berbagai hal guna mendukung transisi energi di Indonesia.

Berbagai kolaborasi tersebut searah dengan tantangan ketidakcocokan atau mismatch antara sumber energi baru terbarukan (EBT) yang terisolasi dengan pusat permintaan listrik di perkotaan.

“Kami telah mengidentifikasi adanya mismatch antara potensi EBT yang besar dengan pusat permintaan (listrik),” tutur Darmawan.

Baca juga: Pensiun Dini PLTU Batu Bara Makin Dorong Pengembangan Energi Terbarukan

“Kami sedang dalam proses merancang pembangunan green enabling transmission line untuk memfasilitasinya,” tambahnya.

Selain mismatch, tantangan lain dalam mengembangkan EBT adalah listrik yang dihasilkan sangat fluktuatif karena sumbernya dipengaruhi oleh cuaca.

Untuk mengatasi fluktuasi tersebut, diperlukan jaringan pintar atau smart grid yang dilengkapi dengan flexible generation, smart transmission, smart distribution, hingga smart meter.

Darmawan menyampaikan, PLN telah merancang proyek bernama Accelerated Renewable Energy Development (ARED).

Melalui ARED, pengembangan green enabling transmission line dan smart grid akan terus didorong untuk memperkuat sistem suplai listrik hijau di Indonesia.

Baca juga: Kementerian ESDM Masih Optimalkan Gas Bumi untuk Transisi Energi

Mari berkontribusi langsung dalam upaya mencegah dan mengatasi masalah STUNTING di Indonesia. Ikut berdonasi dengan klik Kompas.com Jernih Berbagi.

Artikel ini merupakan bagian dari Lestari KG Media, sebuah inisiatif untuk akselerasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Selengkapnya

A member of
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Walhi: Ormas Garap Tambang Jadi Ahli Waris Kerusakan Lingkungan

Walhi: Ormas Garap Tambang Jadi Ahli Waris Kerusakan Lingkungan

LSM/Figur
Indonesia’s SDGs Center Network Diluncurkan, Jadi Wadah Pertukaran Berbagai Pihak

Indonesia’s SDGs Center Network Diluncurkan, Jadi Wadah Pertukaran Berbagai Pihak

Pemerintah
Kesehatan Anak Jadi Cerminan Pembangunan Kesehatan Nasional

Kesehatan Anak Jadi Cerminan Pembangunan Kesehatan Nasional

Pemerintah
Pasok Alat Kesehatan, Siemens Healthineers Gandeng Hermina Hospital

Pasok Alat Kesehatan, Siemens Healthineers Gandeng Hermina Hospital

Swasta
BRIN: Ekosistem Kendaraan Listrik di Indonesia Masih Belum Matang

BRIN: Ekosistem Kendaraan Listrik di Indonesia Masih Belum Matang

Pemerintah
Unggul soal Keberlanjutan, SCG Jadi Perusahaan Asia Tenggara Pertama yang Terdaftar DJSI World

Unggul soal Keberlanjutan, SCG Jadi Perusahaan Asia Tenggara Pertama yang Terdaftar DJSI World

Pemerintah
Transportasi Publik Perlu Terintegrasi dan Humanis

Transportasi Publik Perlu Terintegrasi dan Humanis

Pemerintah
PP Ormas Kelola Tambang Mengingkari Semangat Transisi Energi

PP Ormas Kelola Tambang Mengingkari Semangat Transisi Energi

Pemerintah
Cara Daftar Lestari Awards 2024, Penghargaan Perusahaan Peduli SDGs

Cara Daftar Lestari Awards 2024, Penghargaan Perusahaan Peduli SDGs

Swasta
Penghargaan PBB untuk Kesetaraan Gender Sektor Bisnis Resmi Dibuka

Penghargaan PBB untuk Kesetaraan Gender Sektor Bisnis Resmi Dibuka

LSM/Figur
Studi: Masyarakat Rasakan Kesenjangan Pengelolaan Sumber Daya Alam

Studi: Masyarakat Rasakan Kesenjangan Pengelolaan Sumber Daya Alam

LSM/Figur
1,6 Juta Orang Sakit Setiap Hari karena Konsumsi Makanan Tak Aman

1,6 Juta Orang Sakit Setiap Hari karena Konsumsi Makanan Tak Aman

Pemerintah
TBC Tak Hanya Pengaruhi Kesehatan, Berdampak Psikologis hingga Ekonomi

TBC Tak Hanya Pengaruhi Kesehatan, Berdampak Psikologis hingga Ekonomi

Pemerintah
Presiden Jokowi: Konsolidasi Penting Guna Turunkan Stunting

Presiden Jokowi: Konsolidasi Penting Guna Turunkan Stunting

Pemerintah
Perhatikan Kebersihan, 200 Penyakit Disebabkan Pangan Terkontaminasi

Perhatikan Kebersihan, 200 Penyakit Disebabkan Pangan Terkontaminasi

Pemerintah
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com