Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 08/04/2023, 20:10 WIB
Siti Sahana Aqesya,
Anissa Dea Widiarini

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Air merupakan komponen penting yang dibutuhkan manusia untuk menunjang kehidupan sehari-hari, seperti mandi, memasak, dan mencuci.

Setelah dipakai untuk menunjang kegiatan tersebut, air pun menjadi limbah karena telah terkontaminasi dengan zat kimia, biologis, dan organik. Apabila tidak diolah dengan baik sebelum dibuang ke lingkungan, air limbah domestik ini bisa berbahaya bagi ekosistem dan kesehatan manusia.

Untuk menghindari hal tersebut, Anda harus bertanggung jawab terhadap pengelolaan air limbah domestik. Caranya, dengan menggunakan sistem pengelolaan air limbah.

Lantas, apa saja sistem pengelolaan air limbah yang kerap digunakan untuk mengolah air limbah domestik? Berikut penjelasannya.

1. Septic tank

Septic tank merupakan sistem pengelolaan air limbah yang umum digunakan dalam skala rumah tangga. Pasalnya, sistem ini mudah dipasang dan tidak memerlukan listrik sehingga dinilai hemat. Selain itu, perawatan sistem ini juga tidak rumit.

Septic tank menggunakan bakteri anaerobik dalam pengolahannya. Bakteri ini akan menguraikan bahan organik, seperti sisa makanan, kotoran, dan lemak, menjadi senyawa yang lebih sederhana. Proses ini memakan waktu sekitar 2-3 hari.

Perlu diingat, septic tank tidak bisa menguraikan air limbah kimia domestik, seperti air dari sabun, sampo, deterjen, cairan pembersih, dan obat-obatan. Sebab, zat kimia yang terkandung dalam air limbah kimia bisa membunuh bakteri-bakteri pengurai air limbah pada septic tank. Jadi, jangan biarkan air limbah kimia mengalir ke septic tank, ya.

2. Biofilter

Sesuai namanya, sistem ini menitikberatkan pengolahan air limbah domestik dengan penyaringan. Saat masuk ke tangki, air akan melewati filter kasar yang menyaring seluruh partikel padat yang terkandung dalam air.

Kemudian, air yang telah terfiltrasi akan disaring kembali dan diuraikan oleh mikroorganisme, seperti bakteri aerobik dan anaerobik, fungi, protozoa, dan cacing tanah. Air akan dipecah menjadi senyawa yang lebih sederhana, seperti mineral, air, dan karbon dioksida.

Baca juga: Begini Kelebihan dan Cara Kerja Septic Tank Biofilter

Setelah penyaringan selesai, air siap dibuang ke lingkungan. Air hasil filtrasi juga bisa digunakan kembali.

Sama seperti septic tank, biofilter tidak bisa menguraikan air limbah kimia domestik.

3. Soil filter

Soil filter atau filter tanah merupakan sistem pengolahan air menggunakan tanah. Prosesnya seperti biofilter, tetapi penyaringannya menggunakan media tanah, seperti pasir, kerikil, dan pecahan batu bata.

Terdapat pula penyederhanaan senyawa air oleh mikroorganisme yang bisa menjadikan air jernih dan bersih kembali.

4. Wastewater treatment plant

Wastewater treatment plant (WWTP) atau pabrik pengelolaan air limbah merupakan jawaban untuk menguraikan air limbah kimia domestik. Akan tetapi, sistem ini tidak bisa diterapkan dalam skala rumahan.

Biasanya, WWTP digunakan untuk mengelola air limbah dengan skala besar, seperti air limbah yang dihasilkan sebuah kota atau atau wilayah.

Baca juga: Mahasiswa Itera Gagas Wastewater Reuse Solusi Mencegah Krisis Air

Seperti namanya, WWTP dilakukan di pabrik atau instalasi pengolahan air (IPAL). Air yang telah masuk ke dalam tangki pengolahan akan memisahkan diri dari partikel padat dengan pengendapan.

Adapun zat kimia yang terkandung dalam air limbah bisa diuraikan dengan sejumlah sistem pada WWTP, seperti pengendapan, pengapungan, adsorpsi, atau oksidasi. Hal ini tergantung dengan pilihan teknologi pengolahan pengelola WWTP.

Lalu, air yang sudah terpisah akan melalui penguraian oleh bakteri dan mikroorganisme untuk memisahkan partikel organik. Selanjutnya, air pun akan mengalami sedimentasi. Terakhir, air akan disemprotkan bahan kimia untuk menghilangkan bakteri dan kuman yang tidak baik untuk lingkungan. Air pun bersih dan siap dibuang ke lingkungan.

Itulah pengelolaan air yang biasa diterapkan untuk mengolah air limbah domestik.

Mari berkontribusi langsung dalam upaya mencegah dan mengatasi masalah STUNTING di Indonesia. Ikut berdonasi dengan klik Kompas.com Jernih Berbagi.

Artikel ini merupakan bagian dari Lestari KG Media, sebuah inisiatif untuk akselerasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Selengkapnya

A member of
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Suhu Laut Selandia Baru Pecahkan Rekor Tertinggi

Suhu Laut Selandia Baru Pecahkan Rekor Tertinggi

Pemerintah
Kisah 'Palet Hitam' hingga Panel Surya, Jejak Bisnis Keberlanjutan FKS Group di Jawa Timur

Kisah "Palet Hitam" hingga Panel Surya, Jejak Bisnis Keberlanjutan FKS Group di Jawa Timur

Swasta
Sampah Bikin Gelisah, Mahasiswa UGM Edukasi Lewat Permainan Papan

Sampah Bikin Gelisah, Mahasiswa UGM Edukasi Lewat Permainan Papan

Pemerintah
12 Tahun Terakhir, Rata-rata Suhu Bumi Sudah Naik 1,5 Derajat Celsius

12 Tahun Terakhir, Rata-rata Suhu Bumi Sudah Naik 1,5 Derajat Celsius

LSM/Figur
Aktif Lestarikan Lingkungan, PT GNI Ajak Masyarakat Partisipasi dalam Aksi Bersih-bersih Desa

Aktif Lestarikan Lingkungan, PT GNI Ajak Masyarakat Partisipasi dalam Aksi Bersih-bersih Desa

Swasta
18 Perusahaan Dituntut Ganti Rugi Lingkungan Rp 6,1 Triliun karena Karhutla

18 Perusahaan Dituntut Ganti Rugi Lingkungan Rp 6,1 Triliun karena Karhutla

Pemerintah
Siap Kerja, 10 Sahabat Disabilitas Raih Sertifikasi BNSP MUA Bakti BCA

Siap Kerja, 10 Sahabat Disabilitas Raih Sertifikasi BNSP MUA Bakti BCA

Swasta
UKI dan USC Berkolaborasi, Hadirkan Mata Kuliah Pengenalan AI

UKI dan USC Berkolaborasi, Hadirkan Mata Kuliah Pengenalan AI

Swasta
AS dan RI Teken Pengalihan Utang, Lindungi Ekosistem Terumbu Karang

AS dan RI Teken Pengalihan Utang, Lindungi Ekosistem Terumbu Karang

Pemerintah
Konservasi Terumbu Karang, YKAN Rilis Koralestari di Kaltim dan NTT

Konservasi Terumbu Karang, YKAN Rilis Koralestari di Kaltim dan NTT

LSM/Figur
Perubahan Iklim dan Pertumbuhan Penduduk Jadi Ancaman Ketahanan Pangan

Perubahan Iklim dan Pertumbuhan Penduduk Jadi Ancaman Ketahanan Pangan

LSM/Figur
Memahami Higienitas Industri, Poin Penting untuk Pastikan Kenyamanan di Lingkungan Kerja Pengolahan Mineral

Memahami Higienitas Industri, Poin Penting untuk Pastikan Kenyamanan di Lingkungan Kerja Pengolahan Mineral

Swasta
Konsumsi Energi RI pada 2023 Tertinggi dalam 6 Tahun Terakhir

Konsumsi Energi RI pada 2023 Tertinggi dalam 6 Tahun Terakhir

Pemerintah
IUP Batu Bara untuk Ormas Keagamaan dan Pergeseran Wacana Nasionalisme

IUP Batu Bara untuk Ormas Keagamaan dan Pergeseran Wacana Nasionalisme

Pemerintah
IESR: Power Wheeling dapat Tarik Investasi Perusahaan Multinasional

IESR: Power Wheeling dapat Tarik Investasi Perusahaan Multinasional

LSM/Figur
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com