Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Laporan SDGs 2022: Miliaran Orang Masih Kekurangan Akses Air Bersih dan Sanitasi Layak

Kompas.com - 12/07/2023, 10:00 WIB
Danur Lambang Pristiandaru

Penulis

KOMPAS.com – Miliaran orang di seluruh dunia masih kesulitan mendapatkan akses ke air bersih dan sanitasi layanan, capaian Sustainable Development Goals (SDGs) terancam terhambat.

Dalam laporannya, Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menyebutkan bahwa kelangkaan dan krisis air adalah masalah yang terus terjadi di sejumlah besar wilayah di dunia.

Permasalahan tersebut semakin parah akibat konflik yang berkecamuk di daerah itu dan perubahan iklim yang terjadi di seluruh dunia.

Setiap tahunnya, PBB merilis laporan pencapaian SDGs. Pada Mei 2023, PBB kembali merilis capaian SDGs skala global.

Baca juga: Laporan SDGs 2022: Elektrifikasi Meningkat di Seluruh Dunia

Salah satu tujuan agenda SDGs tahun 2030 adalah air bersih dan sanitasi layak yang tertuang dalam tujuan nomor enam.

Di sisi lain, polusi dan pencemaran air juga menjadi tantangan berat untuk diselesaikan. Permasalahan tersebut tentu memengaruhi kesehatan manusia dan lingkungan di banyak negara.

Agar tujuan bersih dan sanitasi layak tercapai, diperlukan sejumlah strategi yang harus dikerjasamakan.

Strategi tersebut berupa peningkatan investasi infrastruktur, meningkatkan koordinasi lintas sektor, dan mengatasi perubahan iklim.

Berikut capaian tujuan nomor enam SDGs yaitu air bersih dan sanitasi layak pada 2022 menurut laporan dari PBB.

Baca juga: Media Online Paling Dipercaya Pembaca soal Publikasi SDGs Perusahaan atau Merek

  • Kekurangan akses air bersih

Meski ada kemajuan, masih ada 2,2 miliar orang yang masih kesulitan mendapatkan akses air minum yang dikelola dengan aman pada 2022.

Selain itu, 3,4 miliar orang tidak memiliki layanan sanitasi yang dikelola dengan aman dan 1,9 miliar tidak memiliki layanan kebersihan dasar pada 2022.

Mayoritas penduduk yang tinggal di daerah pedesaan mengalami kemajuan yang stagnan. Sedangkan penduduk yang tinggal di perkotaan cukup meningkat.

  • Air limbah

Diperkirakan baru 58 persen air limbah yang dihasilkan oleh rumah tangga diolah dengan aman pada 2022, berdasarkan data dari 140 negara dan wilayah.

Tren untuk air limbah rumah tangga menunjukkan bahwa hanya sedikit ada kemajuan yang dicapai menuju target untuk mengurangi limbah yang tidak aman pada 2030.

Baca juga: Laporan SDGs 2022: Perlindungan Lautan Masih Hadapi Tantangan Berat

  • Efisiensi

Efisiensi penggunaan air meningkat dari 17,4 dollar AS per meter kubik pada 2015 menjadi 18,9 dollar AS per meter kubik pada 2020 di seluruh dunia.

Halaman:

Artikel ini merupakan bagian dari Lestari KG Media, sebuah inisiatif untuk akselerasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Selengkapnya

A member of
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Minggu 21 Juli 2024 Dinobatkan Jadi Hari Terpanas Sepanjang Sejarah

Minggu 21 Juli 2024 Dinobatkan Jadi Hari Terpanas Sepanjang Sejarah

LSM/Figur
Bantu Masyarakat Rentan, DBS Foundation Beri Danah Hibah Rp 3 Milyar untuk UKM

Bantu Masyarakat Rentan, DBS Foundation Beri Danah Hibah Rp 3 Milyar untuk UKM

Swasta
Desekularisasi Entitas Alam

Desekularisasi Entitas Alam

Pemerintah
 Cegah Iklim, Kapuas Hulu Terapkan Pertanian Ramah Lingkungan

Cegah Iklim, Kapuas Hulu Terapkan Pertanian Ramah Lingkungan

LSM/Figur
KESDM: Aturan Turunan Penangkapan dan Penyimpanan Karbon Sudah Diharmonisasi

KESDM: Aturan Turunan Penangkapan dan Penyimpanan Karbon Sudah Diharmonisasi

Pemerintah
Nyaris 3 Bulan Tak Hujan, 3 Provinsi Ini Mulai Kekeringan

Nyaris 3 Bulan Tak Hujan, 3 Provinsi Ini Mulai Kekeringan

Pemerintah
Walhi: Banjir di Halmahera Tengah Akibat Kerusakan Bentang Alam

Walhi: Banjir di Halmahera Tengah Akibat Kerusakan Bentang Alam

LSM/Figur
Peringati Hari Mangrove Sedunia, BLDF Tanam 3.000 Bibit di Pesisir Semarang

Peringati Hari Mangrove Sedunia, BLDF Tanam 3.000 Bibit di Pesisir Semarang

Pemerintah
PT GNI Gelar Agenda 'Pikat Rasa': Ajak Masyarakat dan Generasi Muda di Area Smelter untuk Kurangi Sampah 

PT GNI Gelar Agenda "Pikat Rasa": Ajak Masyarakat dan Generasi Muda di Area Smelter untuk Kurangi Sampah 

Swasta
Semarak Hari Anak Nasional di Mandalika, ITDC dan Yayasan GNI Gelar Program Mandalika CLC

Semarak Hari Anak Nasional di Mandalika, ITDC dan Yayasan GNI Gelar Program Mandalika CLC

BUMN
Akibat Perubahan Iklim, Ikan di Lautan Bisa Menyusut 10 Persen

Akibat Perubahan Iklim, Ikan di Lautan Bisa Menyusut 10 Persen

LSM/Figur
Jadi Bom Waktu, Kebutuhan Air di Jakarta Lebih Besar daripada Debitnya

Jadi Bom Waktu, Kebutuhan Air di Jakarta Lebih Besar daripada Debitnya

LSM/Figur
Investasi Energi Terbarukan Stagnan, Pemerintah Perlu Ringkas Prosedur

Investasi Energi Terbarukan Stagnan, Pemerintah Perlu Ringkas Prosedur

LSM/Figur
Menteri PPPA-MRP Dorong Perempuan Papua Berdaya, Mulai dari Ekonomi

Menteri PPPA-MRP Dorong Perempuan Papua Berdaya, Mulai dari Ekonomi

Pemerintah
Unik dan Bermanfaat, Sumpit Bekas Pakai Bisa Diolah Jadi Barang Baru

Unik dan Bermanfaat, Sumpit Bekas Pakai Bisa Diolah Jadi Barang Baru

Swasta
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com