Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Lestarikan Hutan Bakau, Ini 4 Cara yang Bisa Dilakukan

Kompas.com - 07/04/2023, 09:26 WIB
Nada Zeitalini Arani,
Anissa Dea Widiarini

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Hutan bakau atau mangrove  adalah ekosistem penting yang tumbuh di antara daratan dan lautan. Oleh sebab itu, hutan ini memberikan banyak manfaat. Salah satunya adalah melindungi kawasan pesisir dari ombak yang datang agar tidak mudah terjadi abrasi.

Berdasarkan data resmi Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) 2021, total luas hutan bakau di Indonesia mencapai 3.364.076 hektare (Ha). Dari luas ini, hutan mangrove terbagi ke dalam tiga kategori, yaitu bakau lebat, sedang, dan jarang.

Selain melindungi dari abrasi, hutan bakau juga menjadi habitat hewan laut, seperti ikan, kepiting, dan udang. Namun, saat ini cukup banyak aktivitas manusia yang mulai merusak keberadaan hutan bakau.

Oleh karena itu, pemerintah melalui Departemen Kehutanan, Kelautan, dan Perikanan berupaya melakukan pelestarian hutan bakau secara masif. Namun, upaya ini juga membutuhkan dukungan dari berbagai pihak, termasuk masyarakat. 

Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Semarang pun membagikan cara memulihkan hutan bakau yang bisa dilakukan masyarakat, Kamis (19/11/2020). Berikut ulasannya. 

1. Mengadakan bibit

Pengadaan bibit bakau merupakan cara untuk menyelamatkan kelestarian bakau. Sebab, saat ini bibit bakau yang tumbuh di hutan hanya mengandalkan pohon induk.

Jika terus demikian, bibit bakau akan semakin langka. Oleh karena itu, dibutuhkan peran manusia untuk membantu pengadaan bibit bakau.

2. Kesehatan bibit

Bibit memang menjadi sumber kelestarian hutan bakau. Selain pengadaan dan pelatihan, perlu juga memperhatikan kesehatan bibit bakau. Sebab, tidak semua bibit memiliki kualitas yang bagus untuk ditanam.

Baca juga: 5 Manfaat Hutan Bakau untuk Lingkungan, Manusia, dan Hewan

Untuk mengetahui kualitas bibit bakau yang bagus, perhatikan batang, cabang, daun, dan akarnya. Biasanya bibit bakau yang sehat tidak mengalami cacat atau terkena hama tanaman.

3. Reboisasi

Cara selanjutnya untuk menjaga kelestarian hutan bakau adalah reboisasi atau penanaman kembali hutan bakau yang rusak.

Setelah mengadakan dan menyeleksi bibit yang berkualitas masyarakat perlu melakukan reboisasi sehingga hutan bakau tidak punah dan tetap bermanfaat bagi makhluk hidup.

4. Tata ruang

Dekorasi atau menata kembali pantai, permukiman-permukiman penduduk, serta vegetasi menjadi cara untuk memulihkan hutan bakau. Dengan penataan ruang, hutan bakau justru bisa dijadikan sebagai ekowisata.

Dengan begitu, semakin banyak wisatawan yang datang, semakin banyak pula masyarakat yang dapat diedukasi untuk memeliharan dan melestarikan hutan bakau. 

Itulah cara untuk membantu melestarikan hutan bakau di Indonesia.Yuk, lestarikan hutan bakau agar ekosistem pantai tetap terjaga.

Mari berkontribusi langsung dalam upaya mencegah dan mengatasi masalah STUNTING di Indonesia. Ikut berdonasi dengan klik Kompas.com Jernih Berbagi.

Artikel ini merupakan bagian dari Lestari KG Media, sebuah inisiatif untuk akselerasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Selengkapnya

A member of
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kisah 'Palet Hitam' hingga Panel Surya, Jejak Bisnis Keberlanjutan FKS Group di Jawa Timur

Kisah "Palet Hitam" hingga Panel Surya, Jejak Bisnis Keberlanjutan FKS Group di Jawa Timur

Swasta
Sampah Bikin Gelisah, Mahasiswa UGM Edukasi Lewat Permainan Papan

Sampah Bikin Gelisah, Mahasiswa UGM Edukasi Lewat Permainan Papan

Pemerintah
12 Tahun Terakhir, Rata-rata Suhu Bumi Sudah Naik 1,5 Derajat Celsius

12 Tahun Terakhir, Rata-rata Suhu Bumi Sudah Naik 1,5 Derajat Celsius

LSM/Figur
Aktif Lestarikan Lingkungan, PT GNI Ajak Masyarakat Partisipasi dalam Aksi Bersih-bersih Desa

Aktif Lestarikan Lingkungan, PT GNI Ajak Masyarakat Partisipasi dalam Aksi Bersih-bersih Desa

Swasta
18 Perusahaan Dituntut Ganti Rugi Lingkungan Rp 6,1 Triliun karena Karhutla

18 Perusahaan Dituntut Ganti Rugi Lingkungan Rp 6,1 Triliun karena Karhutla

Pemerintah
Siap Kerja, 10 Sahabat Disabilitas Raih Sertifikasi BNSP MUA Bakti BCA

Siap Kerja, 10 Sahabat Disabilitas Raih Sertifikasi BNSP MUA Bakti BCA

Swasta
UKI dan USC Berkolaborasi, Hadirkan Mata Kuliah Pengenalan AI

UKI dan USC Berkolaborasi, Hadirkan Mata Kuliah Pengenalan AI

Swasta
AS dan RI Teken Pengalihan Utang, Lindungi Ekosistem Terumbu Karang

AS dan RI Teken Pengalihan Utang, Lindungi Ekosistem Terumbu Karang

Pemerintah
Konservasi Terumbu Karang, YKAN Rilis Koralestari di Kaltim dan NTT

Konservasi Terumbu Karang, YKAN Rilis Koralestari di Kaltim dan NTT

LSM/Figur
Perubahan Iklim dan Pertumbuhan Penduduk Jadi Ancaman Ketahanan Pangan

Perubahan Iklim dan Pertumbuhan Penduduk Jadi Ancaman Ketahanan Pangan

LSM/Figur
Memahami Higienitas Industri, Poin Penting untuk Pastikan Kenyamanan di Lingkungan Kerja Pengolahan Mineral

Memahami Higienitas Industri, Poin Penting untuk Pastikan Kenyamanan di Lingkungan Kerja Pengolahan Mineral

Swasta
Konsumsi Energi RI pada 2023 Tertinggi dalam 6 Tahun Terakhir

Konsumsi Energi RI pada 2023 Tertinggi dalam 6 Tahun Terakhir

Pemerintah
IUP Batu Bara untuk Ormas Keagamaan dan Pergeseran Wacana Nasionalisme

IUP Batu Bara untuk Ormas Keagamaan dan Pergeseran Wacana Nasionalisme

Pemerintah
IESR: Power Wheeling dapat Tarik Investasi Perusahaan Multinasional

IESR: Power Wheeling dapat Tarik Investasi Perusahaan Multinasional

LSM/Figur
Adopsi Teknologi Jepang, BMKG Bisa Deteksi Gempa dalam 20 Detik

Adopsi Teknologi Jepang, BMKG Bisa Deteksi Gempa dalam 20 Detik

Pemerintah
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com