Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 19/04/2023, 14:00 WIB
Josephus Primus,
Hilda B Alexander

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Ada beragam inovasi baru yang dilakukan sejumlah perusahaan swasta guna mendukung proses bisnis berkelanjutan dan ramah lingkungan yang pada akhirnya meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

Salah satunya adalah Sasa, perusahaan produsen vetsin yang mengolah bahan samping atau by product tetes tebu menjadi pupuk organik berbentuk cair.

"Di salah satu pabrik Sasa, kami memproduksi pupuk organik cair ini," sebut Head of Stake Holder Relations Sasa Rida Atmiyanti, saat wawancara Zoom dengan Kompas.com, Rabu (19/4/2023).

Hadir juga sebagai narasumber pada kesempatan tersebut General Affairs Sasa Inti di Gending Probolinggo, Jawa Timur, Supriyanto.

Hingga saat ini, Sasa memiliki tiga pabrik di Indonesia yakni di Cikarang, Kabupaten Bekasi (Jawa Barat), Probolinggo, Jawa Timur, dan Kabupaten Minahasa (Sulawesi Utara).

Baca juga: Pabrik MSG Olah Limbah Vetsin Jadi Pupuk Organik

Pabrik Sasa di Cikarang memproduksi tepung bumbu dan sebagainya, di Minahasa memproduksi santan, serta di Probolinggo memproduksi vetsin atau Mono Sodium Glutamat (MSG).

Tentu saja, tetes tebu dibutuhkan sebagai bahan utama pembuatan vetsin, terutama di pabrik Sasa Probolinggo, Jawa Timur.

Tetes tebu sendiri berasal dari proses pembuatan gula di pabrik gula (PG) yang telah melalui tahapan penggilingan.

Tebu menjadi pilihan pembuatan gula pasir lantaran kandungan glukosanya.

Di samping tebu, alternatif bahan baku gula pasir adalah tepung tapioka, tepung gandung, dan raw sugar.

Ilustrasi MSG atau micin. Selain sebagai penyedap makanan, micin dapat digunakan pula sebagai pupuk tanaman.SHUTTERSTOCK/DOUCEFLEUR Ilustrasi MSG atau micin. Selain sebagai penyedap makanan, micin dapat digunakan pula sebagai pupuk tanaman.
Kembali kepada proses pembuatan pupuk organik, Supriyanto menjelaskan, cairan hasil penggilingan di PG melewati tahapan kristalisasi menjadi butiran gula pasir.

"Bahan yang tidak mengkristal menjadi gula pasir itulah yang disebut tetes tebu," terang Supriyanto.

Kemudian, berpindah ke proses di pabrik MSG, tetes tebu yang sudah barang tentu berbentuk cair harus diolah lagi melalui dua proses yakni fermentasi, isolasi, dan pemurnian.

Pada kedua proses itu, terlibat pula peran makhluk hidup mikroorganisme. Untuk diketahui, mikroorganisme memegang peran utama pada proses fermentasi.

Selanjutnya, di proses isloasi, terjadi proses pengkristalan tetes tebu menjadi MSG.

Halaman:

Artikel ini merupakan bagian dari Lestari KG Media, sebuah inisiatif untuk akselerasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Selengkapnya

A member of
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

CCEP Indonesia Gelar Program 'Wash+' di Karawang Dukung Ketersediaan Sanitasi

CCEP Indonesia Gelar Program "Wash+" di Karawang Dukung Ketersediaan Sanitasi

Swasta
Dari Sabang sampai Merauke, Desa Energi Berdikari Berjumlah 86

Dari Sabang sampai Merauke, Desa Energi Berdikari Berjumlah 86

BUMN
PLN Suplai Listrik Hijau Lewat GEAS, Dorong Dekarbonisasi Industri

PLN Suplai Listrik Hijau Lewat GEAS, Dorong Dekarbonisasi Industri

BUMN
5 Manfaat Memanen Air Hujan, Berdampak Positif untuk Lingkungan

5 Manfaat Memanen Air Hujan, Berdampak Positif untuk Lingkungan

LSM/Figur
Menparekraf Sandiaga Uno: AKI 2024 di Toba Jadi Katalisator UMKM dan Ekonomi Kreatif

Menparekraf Sandiaga Uno: AKI 2024 di Toba Jadi Katalisator UMKM dan Ekonomi Kreatif

Pemerintah
Rusia Memanas 2 Kali Lipat dibandingkan Rata-rata Dunia

Rusia Memanas 2 Kali Lipat dibandingkan Rata-rata Dunia

LSM/Figur
Anak yang Tinggal di Lingkungan Hijau Punya Fungsi Paru Lebih Baik

Anak yang Tinggal di Lingkungan Hijau Punya Fungsi Paru Lebih Baik

Pemerintah
Kehamilan dan Persalinan Usia Anak Berisiko Tinggi, Organ Tubuh Belum Siap

Kehamilan dan Persalinan Usia Anak Berisiko Tinggi, Organ Tubuh Belum Siap

Pemerintah
Jaga Keberlanjutan Mangrove, Indonesia Ajak Negara ASEAN Kolaborasi

Jaga Keberlanjutan Mangrove, Indonesia Ajak Negara ASEAN Kolaborasi

Pemerintah
Kembangkan Ekonomi Biru, Data Padang Lamun Mutlak Diperlukan

Kembangkan Ekonomi Biru, Data Padang Lamun Mutlak Diperlukan

Pemerintah
Jakarta Ingin Bangun Pulau Sampah, KLHK: Tampung Residu Saja

Jakarta Ingin Bangun Pulau Sampah, KLHK: Tampung Residu Saja

Pemerintah
Ditunjuk Jadi Ketua AWG-FPD, Indonesia Bahas Standar Pengelolaan Hasil Hutan ASEAN

Ditunjuk Jadi Ketua AWG-FPD, Indonesia Bahas Standar Pengelolaan Hasil Hutan ASEAN

Pemerintah
Dukung Pembangunan Berkelanjutan, Ini Manfaat dan Contoh Adaptasi SDGs di Sektor Swasta

Dukung Pembangunan Berkelanjutan, Ini Manfaat dan Contoh Adaptasi SDGs di Sektor Swasta

Swasta
Pendidikan Anak Usia Dini Penting Gapai Indonesia Emas 2024

Pendidikan Anak Usia Dini Penting Gapai Indonesia Emas 2024

Pemerintah
Banyak Praktik Janggal, 'Green Democracy' Perlu Diterapkan Saat Pilkada

Banyak Praktik Janggal, "Green Democracy" Perlu Diterapkan Saat Pilkada

LSM/Figur
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com