Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Sun Energy Incar Pendapatan Rp 600 Miliar Tahun 2024, Ini Strateginya

Kompas.com - 11/12/2023, 17:00 WIB
Hilda B Alexander

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Sun Energy, perusahaan pengembang panel surya, mengincar  pendapatan atau revenue tahun 2024 senilai Rp 600 miliar.

Target itu setara dengan peningkatan kapasitas aset Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) sebesar 150 MWp.

Deputy CEO Sun Energy Dionpius Jefferson mengungkapkan hal itu saat menjawab Kompas.com, dalam media luncheon, di Jakarta, Senin (11/12/2023).

Dion optimistis target tersebut dapat tercapai mengingat kinerja revenue Sun Energy pada tahun 2023 berada pada angka positif yakni Rp 500 miliar.

Selain itu, perusahaan sudah menyiapkan sejumlah strategi khusus, terutama dalam menghadapi kompetisi yang semakin ketat.

Baca juga: Akselerasi EBT, SUN Energy Resmikan PLTS Terbesar di Sektor Pendidikan Indonesia

"Saat ini, challenge-nya bukan pada regulator (dalam hal ini PLN), melainkan kompetitor yang makin agresif. Jika dulu kompetitor bisa dihitung jari sebelah tangan, kini kami harus berhadapan dengan 80 perusahaan sejenis," papar Dion.

Dion memaparkan, strategi dimaksud adalah memperluas penetrasi sistem PLTS sektor industrial dan komersial di wilayah Sulawesi dan Kalimantan.

"Kami mulai bermain di sektor pertambangan, perkebunan, dan juga komditas lainnya secara B to B," imbuh Dion.

Kemudian menambah portofolio instalasi sistem PLTS pada beragam jenis industri, seperti industri semen yang akan dioperasikan pada tahun 2024.

Dion menyebutkan, salah satu kliennya adalah perusahaan BUMN semen yang memiliki wilayah operasional di Bogor dengan porsi 30 persen dari kapasitas aset PLTS 2024.

"Strategi selanjutnya adalah membuka peluang kemitraan strategis, seperti joint venture dengan Sojitz Corporation untuk membangun PLTS di Greenland International Industrial Center (GIIC) Deltamas dengan potensi 100 MW," cetusnya.

Baca juga: Dukung “Jabar Smile”, SUN Energy dan PLN Jabar Kolaborasi Tingkatkan Pemanfaatan PLTS Atap

Untuk merealisasikan target 2024 tersebut, Sun Energy menyiapkan belanja modal alias capital expenditure (capex) senilai 700.000 dollar AS per 1 MW.

Sementara Sun Terra, unit bisnis lainnya dari Sun Group, membidik pendapatan sekitar 10 hingga 15 persen dari total 1.000 potensi subscriber (pelanggan) di seluruh Indonesia.

"Angka ini tidak termasuk pasar Thailand, yang baru saja kami masuk dengan potensi 300 subscriber," ungkap CEO Sun Terra Fanda Soesilo.

Fanda menjelaskan, Sun Terra akan terus mengedepankan inovasi teknologi dalam mempermudah akses terhadap energi surya, seperti solar subscription atau berlangganan solar panel sebagai solusi pembiayaan mulai dari 2 kWp sebesar Rp 300.000-an.

Halaman:

Artikel ini merupakan bagian dari Lestari KG Media, sebuah inisiatif untuk akselerasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Selengkapnya

A member of
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Suhu Laut Selandia Baru Pecahkan Rekor Tertinggi

Suhu Laut Selandia Baru Pecahkan Rekor Tertinggi

Pemerintah
Kisah 'Palet Hitam' hingga Panel Surya, Jejak Bisnis Keberlanjutan FKS Group di Jawa Timur

Kisah "Palet Hitam" hingga Panel Surya, Jejak Bisnis Keberlanjutan FKS Group di Jawa Timur

Swasta
Sampah Bikin Gelisah, Mahasiswa UGM Edukasi Lewat Permainan Papan

Sampah Bikin Gelisah, Mahasiswa UGM Edukasi Lewat Permainan Papan

Pemerintah
12 Tahun Terakhir, Rata-rata Suhu Bumi Sudah Naik 1,5 Derajat Celsius

12 Tahun Terakhir, Rata-rata Suhu Bumi Sudah Naik 1,5 Derajat Celsius

LSM/Figur
Aktif Lestarikan Lingkungan, PT GNI Ajak Masyarakat Partisipasi dalam Aksi Bersih-bersih Desa

Aktif Lestarikan Lingkungan, PT GNI Ajak Masyarakat Partisipasi dalam Aksi Bersih-bersih Desa

Swasta
18 Perusahaan Dituntut Ganti Rugi Lingkungan Rp 6,1 Triliun karena Karhutla

18 Perusahaan Dituntut Ganti Rugi Lingkungan Rp 6,1 Triliun karena Karhutla

Pemerintah
Siap Kerja, 10 Sahabat Disabilitas Raih Sertifikasi BNSP MUA Bakti BCA

Siap Kerja, 10 Sahabat Disabilitas Raih Sertifikasi BNSP MUA Bakti BCA

Swasta
UKI dan USC Berkolaborasi, Hadirkan Mata Kuliah Pengenalan AI

UKI dan USC Berkolaborasi, Hadirkan Mata Kuliah Pengenalan AI

Swasta
AS dan RI Teken Pengalihan Utang, Lindungi Ekosistem Terumbu Karang

AS dan RI Teken Pengalihan Utang, Lindungi Ekosistem Terumbu Karang

Pemerintah
Konservasi Terumbu Karang, YKAN Rilis Koralestari di Kaltim dan NTT

Konservasi Terumbu Karang, YKAN Rilis Koralestari di Kaltim dan NTT

LSM/Figur
Perubahan Iklim dan Pertumbuhan Penduduk Jadi Ancaman Ketahanan Pangan

Perubahan Iklim dan Pertumbuhan Penduduk Jadi Ancaman Ketahanan Pangan

LSM/Figur
Memahami Higienitas Industri, Poin Penting untuk Pastikan Kenyamanan di Lingkungan Kerja Pengolahan Mineral

Memahami Higienitas Industri, Poin Penting untuk Pastikan Kenyamanan di Lingkungan Kerja Pengolahan Mineral

Swasta
Konsumsi Energi RI pada 2023 Tertinggi dalam 6 Tahun Terakhir

Konsumsi Energi RI pada 2023 Tertinggi dalam 6 Tahun Terakhir

Pemerintah
IUP Batu Bara untuk Ormas Keagamaan dan Pergeseran Wacana Nasionalisme

IUP Batu Bara untuk Ormas Keagamaan dan Pergeseran Wacana Nasionalisme

Pemerintah
IESR: Power Wheeling dapat Tarik Investasi Perusahaan Multinasional

IESR: Power Wheeling dapat Tarik Investasi Perusahaan Multinasional

LSM/Figur
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com