Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pentingnya Konsumsi Makanan Bergizi pada 1000 HPK Anak

Kompas.com - 16/10/2023, 16:58 WIB
Agis Maulana,
Sheila Respati

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Periode 1.000 hari pertama kelahiran (HPK) adalah fase terpenting dalam tumbuh kembang anak. Adapun periode tersebut terbagi menjadi dua, yakni 270 hari pertama saat janin terbentuk dalam kandungan dan 730 hari yang dihitung sejak bayi lahir hingga berusia dua tahun.

Selama 270 hari di dalam kandungan, organ-organ penting seperti otak, hati, ginjal, jantung, paru-paru, dan tulang mulai terbentuk dan berkembang. Kemudian, dalam 730 hari setelah kelahiran, anak mulai beradaptasi dengan lingkungannya dan perkembangan fungsi kognitif anak akan mencapai puncaknya.

Oleh karena itu, ibu yang sedang mengandung atau menyusui harus rutin memakan makanan dengan asupan gizi yang cukup dan seimbang. Apalagi bagi ibu hamil yang telah memasuki trimester kedua dan ketiga. Pada masa tersebut, ibu membutuhkan asupan kalori sebanyak 340-450 kalori per hari.

Jika asupan gizi seperti kalori dan protein kurang maka potensi gangguan pertumbuhan dan perkembangan pada anak lebih tinggi. Gangguan yang dapat terjadi adalah anak cepat terserang penyakit serta lambatnya pertumbuhan kognitif dan pertumbuhan tinggi badan.

Anak yang mengalami keterlambatan perkembangan kognitif dan memiliki tinggi badan jauh di bawah rata-rata tinggi badan pada usianya dapat dikategorikan stunting.

Baca juga: Heru Budi Sebut Kasus Stunting di Jakarta Kini 5,4 Persen

Tentunya, setiap ibu tidak menginginkan kondisi tersebut terjadi pada buah hatinya. Namun, para ibu hamil dan menyusui tak perlu bingung makanan apa yang harus dikonsumsi. Dirangkum dari Alodokter, berikut makanan-makanan yang direkomendasikan dikonsumsi ibu hamil dan menyusui.

1. Daging

Ibu hamil dan menyusui dapat mengonsumsi daging sapi, daging ayam, dan daging ikan yang kaya akan protein. Usahakan pilih bagian daging yang rendah lemak. Sebagai informasi, bagian daging dengan lemak paling sedikit adalah bagian leher, sirloin, dan tenderloin.

Selain protein, daging juga mengandung zat besi yang merupakan mineral penting dan berguna dalam pembentukan sel darah merah. Sel darah merah berfungsi mengantarkan oksigen ke semua sel dalam tubuh.

Ibu hamil membutuhkan lebih banyak zat besi karena kebutuhan volume darah meningkat selama kehamilan. Kekurangan zat besi berisiko membuat ibu hamil melahirkan bayi secara prematur atau lahir dengan berat badan rendah.

2. Sayuran hijau

Bayam, brokoli, dan sayuran hijau lainnya mengandung banyak nutrisi, yakni vitamin A, vitamin C, dan kalsium yang baik untuk ibu dan bayi. Vitamin A dan vitamin C bermanfaat sebagai antioksidan yang dapat meningkatkan imunitas tubuh, sedangkan kalsium baik untuk pertumbuhan tulang bayi. Sayuran hijau juga memiliki zat fitoestrogen yang dapat meningkatkan produksi ASI.

Baca juga: 13 Tahap Tumbuh Kembang Anak 5 Tahun yang Perlu Orangtua Ketahui

3. Ikan salmon

Ikan salmon mengandung Docosahexaenoic acid (DHA), yakni salah satu jenis asam lemak omega-3 yang berkhasiat untuk perkembangan otak, mata, dan sistem saraf pada bayi. Selain itu, DHA pada ikan salmon juga berguna mencegah ibu mengalami depresi pascamelahirkan.

Walaupun memiliki banyak manfaat, ibu hamil dan menyusui harus membatasi konsumsi ikan salmon hingga 12 ons per minggu. Selain itu, ibu perlu cermat memilih sumber ikan salmon yang akan dibeli untuk mengurangi risiko bayi terpapar merkuri.

4. Produk olahan susu

Susu dan produk olahannya seperti keju dan yogurt baik untuk dikonsumsi ibu hamil dan menyusui karena mengandung protein dan kalsium yang tinggi. Kandungan protein dan kalsium pada produk olahan susu dapat menunjang tumbuh kembang bayi menjadi lebih baik.

5. Telur

Jangan remehkan bentuknya yang kecil. Ternyata, telur mengandung hampir semua nutrisi yang dibutuhkan tubuh. Telur mengandung protein, lemak, kalori, mineral, dan vitamin. Selain itu, telur juga mengandung kolin yang berguna untuk kesehatan otak dan janin.

Baca juga: 15.000 Telur Program Lestari untuk Anak Stunting di Penjuru Negeri

Sebaiknya, ibu hamil dan menyusui mengonsumsi telur yang telah matang sempurna. Jangan konsumsi telur setengah matang karena berisiko membawa kuman yang berbahaya bagi ibu dan janin. Jumlah telur yang dikonsumsi cukup dua butir dalam sehari.

Para ibu hamil dan menyusui disarankan untuk mengonsumsi makanan-makanan tersebut secara teratur untuk kebaikan tumbuh kembang anak di seribu hari pertama.

Lebih lanjut, ibu hamil dan menyusui dapat berkonsultasi dengan dokter kandungan agar kesehatan ibu dan bayi lebih terjamin.

Mari berkontribusi langsung dalam upaya mencegah dan mengatasi masalah STUNTING di Indonesia. Ikut berdonasi dengan klik Kompas.com Jernih Berbagi.

Artikel ini merupakan bagian dari Lestari KG Media, sebuah inisiatif untuk akselerasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Selengkapnya

A member of
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Suhu Laut Selandia Baru Pecahkan Rekor Tertinggi

Suhu Laut Selandia Baru Pecahkan Rekor Tertinggi

Pemerintah
Kisah 'Palet Hitam' hingga Panel Surya, Jejak Bisnis Keberlanjutan FKS Group di Jawa Timur

Kisah "Palet Hitam" hingga Panel Surya, Jejak Bisnis Keberlanjutan FKS Group di Jawa Timur

Swasta
Sampah Bikin Gelisah, Mahasiswa UGM Edukasi Lewat Permainan Papan

Sampah Bikin Gelisah, Mahasiswa UGM Edukasi Lewat Permainan Papan

Pemerintah
12 Tahun Terakhir, Rata-rata Suhu Bumi Sudah Naik 1,5 Derajat Celsius

12 Tahun Terakhir, Rata-rata Suhu Bumi Sudah Naik 1,5 Derajat Celsius

LSM/Figur
Aktif Lestarikan Lingkungan, PT GNI Ajak Masyarakat Partisipasi dalam Aksi Bersih-bersih Desa

Aktif Lestarikan Lingkungan, PT GNI Ajak Masyarakat Partisipasi dalam Aksi Bersih-bersih Desa

Swasta
18 Perusahaan Dituntut Ganti Rugi Lingkungan Rp 6,1 Triliun karena Karhutla

18 Perusahaan Dituntut Ganti Rugi Lingkungan Rp 6,1 Triliun karena Karhutla

Pemerintah
Siap Kerja, 10 Sahabat Disabilitas Raih Sertifikasi BNSP MUA Bakti BCA

Siap Kerja, 10 Sahabat Disabilitas Raih Sertifikasi BNSP MUA Bakti BCA

Swasta
UKI dan USC Berkolaborasi, Hadirkan Mata Kuliah Pengenalan AI

UKI dan USC Berkolaborasi, Hadirkan Mata Kuliah Pengenalan AI

Swasta
AS dan RI Teken Pengalihan Utang, Lindungi Ekosistem Terumbu Karang

AS dan RI Teken Pengalihan Utang, Lindungi Ekosistem Terumbu Karang

Pemerintah
Konservasi Terumbu Karang, YKAN Rilis Koralestari di Kaltim dan NTT

Konservasi Terumbu Karang, YKAN Rilis Koralestari di Kaltim dan NTT

LSM/Figur
Perubahan Iklim dan Pertumbuhan Penduduk Jadi Ancaman Ketahanan Pangan

Perubahan Iklim dan Pertumbuhan Penduduk Jadi Ancaman Ketahanan Pangan

LSM/Figur
Memahami Higienitas Industri, Poin Penting untuk Pastikan Kenyamanan di Lingkungan Kerja Pengolahan Mineral

Memahami Higienitas Industri, Poin Penting untuk Pastikan Kenyamanan di Lingkungan Kerja Pengolahan Mineral

Swasta
Konsumsi Energi RI pada 2023 Tertinggi dalam 6 Tahun Terakhir

Konsumsi Energi RI pada 2023 Tertinggi dalam 6 Tahun Terakhir

Pemerintah
IUP Batu Bara untuk Ormas Keagamaan dan Pergeseran Wacana Nasionalisme

IUP Batu Bara untuk Ormas Keagamaan dan Pergeseran Wacana Nasionalisme

Pemerintah
IESR: Power Wheeling dapat Tarik Investasi Perusahaan Multinasional

IESR: Power Wheeling dapat Tarik Investasi Perusahaan Multinasional

LSM/Figur
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com