Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

El Nino Berkepanjangan, Kenaikan Harga Beras Perlu Diantisipasi

Kompas.com - 21/02/2024, 06:00 WIB
Hilda B Alexander

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Kenaikan harga beras yang terjadi sejak awal Februari 2024, seharusnya sudah diantisipasi jauh-jauh hari.

Kenaikan harga beras dan komoditas pangan lain umumnya sudah terjadi sejak September 2023 dengan harga Rp 12.685 dan pada bulan Februari 2024 naik hingga Rp 13.187 menjelang Ramadan dan Idulfitri.

Peneliti Center for Indonesian Policy Studies (CIPS) Azizah Fauzi menuturkan, faktor pendorong kenaikan harga beras salah satunya karena minimnya ketersediaan yang diakibatkan oleh musim panen, dan cuaca.

"Di tengah fluktuasi harga yang kian meningkat, saat ini stabilisasi harga harus menjadi fokus utama untuk menghindari peningkatan inflasi,” ujar Azizah, Selasa (20/2/2024).

Baca juga: Dunia Masih Diliputi El Nino, Begini Peringatan PBB

Menurut panel harga Pusat Informasi Harga Pangan Strategis (PHIPS) pada 14 Februari, harga beras medium II naik 6,25 persen atau Rp 900 per kilogram menjadi Rp 14.250 per kilogram jika dibandingkan dengan harga Januari 2024.

Sementara berdasarkan Laporan CIPS dalam Food Monitor, harga pada hari pemilihan umum kemarin lebih mahal sebesar 15.41 persen dibanding harga rata-rata pada bulan Februari tahun lalu.

Kenaikan ini menimbulkan kekhawatiran akan dampaknya terhadap inflasi dan daya beli masyarakat. Jika harga beras akan terus naik, maka biaya hidup secara keseluruhan pun akan meningkat.

Ketika harga beras naik, biaya produksi makanan juga cenderung meningkat, karena beras menjadi bahan baku dalam banyak produk makanan.

Kenaikan biaya produksi ini kemudian dapat menyebabkan naiknya harga-harga lainnya, karena produsen akan menaikkan harga produk mereka untuk menutupi biaya tambahan.

Menurut Azizah, kenaikan harga beras akan berdampak pada pertumbuhan tingkat inflasi, mengingat beras merupakan salah satu komoditas pokok yang menyumbang tiga persen pada Indeks Harga Konsumen (IHK) yang digunakan untuk menghitung inflasi.

Baca juga: Perubahan Iklim Sebabkan Teori El Nino dan La Nina Tidak Relevan

Azizah menuturkan, beras sudah sejak lama berkontribusi pada angka inflasi. Sebagaimana data Badan Pusat Statistik (BPS) pada September 2023 yang menunjukkan beras sebagai komoditas penyumbang utama andil inflasi.

Beras memiliki andil 0,18 persen dalam inflasi bulanan atau month to month, dan 0,55 persen dalam inflasi tahunan atau year on year.

Komoditas yang satu ini kembali mengalami inflasi sebesar 0,64 persen bulanan dengan andil inflasi sebesar 0,03 persen pada Januari 2024.

Sementara itu, daya beli masyarakat, terutama mereka yang berpenghasilan rendah, akan semakin menurun.

"Pemutusan hubungan kerja di beberapa sektor diperkirakan juga menambah berat beban pengeluaran mereka," cetus Azizah.

Halaman:

Artikel ini merupakan bagian dari Lestari KG Media, sebuah inisiatif untuk akselerasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Selengkapnya

A member of
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Suhu Laut Selandia Baru Pecahkan Rekor Tertinggi

Suhu Laut Selandia Baru Pecahkan Rekor Tertinggi

Pemerintah
Kisah 'Palet Hitam' hingga Panel Surya, Jejak Bisnis Keberlanjutan FKS Group di Jawa Timur

Kisah "Palet Hitam" hingga Panel Surya, Jejak Bisnis Keberlanjutan FKS Group di Jawa Timur

Swasta
Sampah Bikin Gelisah, Mahasiswa UGM Edukasi Lewat Permainan Papan

Sampah Bikin Gelisah, Mahasiswa UGM Edukasi Lewat Permainan Papan

Pemerintah
12 Tahun Terakhir, Rata-rata Suhu Bumi Sudah Naik 1,5 Derajat Celsius

12 Tahun Terakhir, Rata-rata Suhu Bumi Sudah Naik 1,5 Derajat Celsius

LSM/Figur
Aktif Lestarikan Lingkungan, PT GNI Ajak Masyarakat Partisipasi dalam Aksi Bersih-bersih Desa

Aktif Lestarikan Lingkungan, PT GNI Ajak Masyarakat Partisipasi dalam Aksi Bersih-bersih Desa

Swasta
18 Perusahaan Dituntut Ganti Rugi Lingkungan Rp 6,1 Triliun karena Karhutla

18 Perusahaan Dituntut Ganti Rugi Lingkungan Rp 6,1 Triliun karena Karhutla

Pemerintah
Siap Kerja, 10 Sahabat Disabilitas Raih Sertifikasi BNSP MUA Bakti BCA

Siap Kerja, 10 Sahabat Disabilitas Raih Sertifikasi BNSP MUA Bakti BCA

Swasta
UKI dan USC Berkolaborasi, Hadirkan Mata Kuliah Pengenalan AI

UKI dan USC Berkolaborasi, Hadirkan Mata Kuliah Pengenalan AI

Swasta
AS dan RI Teken Pengalihan Utang, Lindungi Ekosistem Terumbu Karang

AS dan RI Teken Pengalihan Utang, Lindungi Ekosistem Terumbu Karang

Pemerintah
Konservasi Terumbu Karang, YKAN Rilis Koralestari di Kaltim dan NTT

Konservasi Terumbu Karang, YKAN Rilis Koralestari di Kaltim dan NTT

LSM/Figur
Perubahan Iklim dan Pertumbuhan Penduduk Jadi Ancaman Ketahanan Pangan

Perubahan Iklim dan Pertumbuhan Penduduk Jadi Ancaman Ketahanan Pangan

LSM/Figur
Memahami Higienitas Industri, Poin Penting untuk Pastikan Kenyamanan di Lingkungan Kerja Pengolahan Mineral

Memahami Higienitas Industri, Poin Penting untuk Pastikan Kenyamanan di Lingkungan Kerja Pengolahan Mineral

Swasta
Konsumsi Energi RI pada 2023 Tertinggi dalam 6 Tahun Terakhir

Konsumsi Energi RI pada 2023 Tertinggi dalam 6 Tahun Terakhir

Pemerintah
IUP Batu Bara untuk Ormas Keagamaan dan Pergeseran Wacana Nasionalisme

IUP Batu Bara untuk Ormas Keagamaan dan Pergeseran Wacana Nasionalisme

Pemerintah
IESR: Power Wheeling dapat Tarik Investasi Perusahaan Multinasional

IESR: Power Wheeling dapat Tarik Investasi Perusahaan Multinasional

LSM/Figur
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com