Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Batasi Kenaikan Suhu Bumi, Emisi Metana Harus Dipangkas 75 Persen

Kompas.com - 15/03/2024, 10:00 WIB
Danur Lambang Pristiandaru

Penulis

KOMPAS.com - Emisi metana dari bahan bakar fosil harus dipangkas hingga 75 persen pada 2030 agar membatasi suhu Bumi tidak naik 1,5 derajat celsius.

Badan Energi Internasional atau International Energy Agency (IEA) melaporkan, emisi metana dari produksi serta penggunaan minyak, gas, batu bara, dan bioenergi menghasilkan lebih dari 128 juta metrik ton pada 2023.

Itu berarti, emisi metana dari sektor energi harus dikurangi hingga mencapai 32 juta metrik ton pada 2030.

Baca juga: Metana dari Energi Terus Meningkat Sejak Pandemi

Direktur Eksekutif IEA Fatih Birol mengatakan, pemangkasan emisi metana hingga 75 persen sangat penting untuk menghentikan pemanasan global ke tingkat yang berbahaya.

"Sekarang, kita harus fokus untuk mengubah komitmen menjadi tindakan sambil terus mencapai tujuan yang lebih tinggi," kata Birol dalam siaran pers IEA, Rabu (13/3/2024).

Dia menambahkan, berbagai kebijakan yang dibuat dan teknologi yang ada dapat mengurangi emisi metana dari bahan bakar fosil secara signifikan.

"Kami akan terus memantau kemajuan yang merupakan bagian penting dari upaya kami yang lebih luas untuk memastikan negara-negara memenuhi janji-janji energi yang mereka buat pada COP28 (KTT iklim di Dubai pada 2022)," tutur Birol.

IEA memperkirakan, upaya untuk mengurangi emisi metana diperkirakan akan semakin cepat pada 2024 dan seterusnya, dengan adanya COP28 yang membawa perubahan besar dalam ambisi tersebut.

Baca juga: Komitmen Pemerintah Indonesia Kurangi Emisi Gas Metana Dipertanyakan

Dalam COP28, hampir 200 negara yang hadir dalam KTT tersebut sepakat untuk segera mengurangi emisi metana pada 2030.

Banyak juga perusahaan yang telah berkomitmen untuk mengambil tindakan melalui peluncuran Piagam Dekarbonisasi Minyak dan Gas.

Selain itu, semakin banyak negara yang bergabung dalam Ikrar Metana Global, termasuk yang terbaru, Azerbaijan, yang akan menjadi tuan rumah COP29.

Jika semua janji yang dibuat oleh negara-negara dan perusahaan ditepati secara dan tepat waktu, emisi metana dari bahan bakar fosil akan turun hingga 50 persen pada 2030, menurut analisi IEA.

Namun, sebagian besar janji tersebut belum didukung oleh rencana implementasi.

Baca juga: Metana dari Danau Turut Berkontribusi terhadap Emisi GRK

Metana bertanggung jawab atas hampir sepertiga kenaikan suhu global sejak Revolusi Industri.

Dan sektor energi – termasuk minyak, gas alam, batu bara, dan bioenergi – merupakan sumber emisi metana terbesar kedua dari aktivitas manusia.

Halaman:

Artikel ini merupakan bagian dari Lestari KG Media, sebuah inisiatif untuk akselerasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Selengkapnya

A member of
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Aktif Promosikan Sanitasi, Pemuda Asal Lampung Sabet Penghargaan Internasional

Aktif Promosikan Sanitasi, Pemuda Asal Lampung Sabet Penghargaan Internasional

LSM/Figur
15 Danau di Indonesia Kritis, Tercemar Pupuk Pertanian

15 Danau di Indonesia Kritis, Tercemar Pupuk Pertanian

Pemerintah
Berkat Laut dan Awan, Indonesia Masih Aman dari Gelombang Panas

Berkat Laut dan Awan, Indonesia Masih Aman dari Gelombang Panas

Pemerintah
Basuki Ngaku Terinspirasi Xi Jinping Soal Manajemen Air

Basuki Ngaku Terinspirasi Xi Jinping Soal Manajemen Air

Pemerintah
Tutup WWF ke-10, Basuki Serahkan Penyelenggaraan Selanjutnya ke Arab Saudi

Tutup WWF ke-10, Basuki Serahkan Penyelenggaraan Selanjutnya ke Arab Saudi

Pemerintah
Perpamsi Usulkan Pembentukan Undang-undang hingga Kementerian Air dan Sanitasi

Perpamsi Usulkan Pembentukan Undang-undang hingga Kementerian Air dan Sanitasi

Pemerintah
Efisiensi Energi Global Perlu Naik 2 Kali Lipat pada 2030

Efisiensi Energi Global Perlu Naik 2 Kali Lipat pada 2030

LSM/Figur
Indonesia dan Portugal Kolaborasi untuk Penyediaan Air hingga Sanitasi

Indonesia dan Portugal Kolaborasi untuk Penyediaan Air hingga Sanitasi

Pemerintah
Sampah Plastik Lokal Bisa Lintas Samudera, Terbawa sampai Madagaskar

Sampah Plastik Lokal Bisa Lintas Samudera, Terbawa sampai Madagaskar

Pemerintah
Pengembangan Akses Air Minum dan Sanitasi Tahap I Serap Rp 3 Triliun

Pengembangan Akses Air Minum dan Sanitasi Tahap I Serap Rp 3 Triliun

Pemerintah
Separuh Hutan Mangrove di Dunia Terancam Rusak karena Ulah Manusia

Separuh Hutan Mangrove di Dunia Terancam Rusak karena Ulah Manusia

LSM/Figur
Penemuan Baru, Coklat yang Lebih Sehat dan Ramah Lingkungan

Penemuan Baru, Coklat yang Lebih Sehat dan Ramah Lingkungan

LSM/Figur
Akselerasi SDGs, World Water Forum Sepakati Komitmen Baru Pengelolaan Wilayah Sungai

Akselerasi SDGs, World Water Forum Sepakati Komitmen Baru Pengelolaan Wilayah Sungai

Pemerintah
Air dan Sanitasi Indonesia Dinilai Mirip Portugal 30 Tahun Lalu

Air dan Sanitasi Indonesia Dinilai Mirip Portugal 30 Tahun Lalu

Pemerintah
KESDM: Efisiensi Energi RI Cukup Baik Dibandingkan Anggota G20

KESDM: Efisiensi Energi RI Cukup Baik Dibandingkan Anggota G20

Pemerintah
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com