Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Air Bersih Cirebon Raya Belum Maksimal, Optimalisasi Waduk Jatigede Jadi Solusi

Kompas.com - 01/04/2024, 17:00 WIB
Danur Lambang Pristiandaru

Penulis

KOMPAS.com - Optimalisasi Waduk Jatigede di Kabupaten Sumedang, Jawa Barat, dinilai penting untuk mengatasi kebutuhan air di Cirebon Raya.

Peneliti Pusat Riset Lingkungan dan Teknologi Bersih (PRLTB) Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Merri Jayanti menyampaikan hal tersebut dalam webinar pada Rabu (30/3/2024).

Merri mengatakan, air adalah sumber kehidupan yang tak tergantikan dan diakui sebagai hak asasi manusia (HAM) yang fundamental.

Baca juga: BMKG Bicara Pentingnya Pengelolaan Air Berkelanjutan di Markas PBB

"Setiap individu berhak atas akses air bersih," ujar Merri dikutip dari situs web BRIN.

Sayangnya, tantangan dalam akses air bersih masih menjadi isu di beberapa wilayah, termasuk di kawasan Cirebon Raya yang mencakup Kabupaten Cirebon, Kabupaten Indramayu, Kabupaten Majalengka, dan Kabupaten Kuningan

Merri menyampaikan, wilayah Cirebon Raya memiliki akses air minum cukup rendah yakni antara 60 persen hingga 75 persen.

Sementara itu pemerintah menargetjan akses aman air minum mencapai 100 persen menurut Rencana Jangka Panjang Nasional (RJPNM) 2020-2024.

Baca juga: Waktunya Menabung Air

"Hal ini menunjukkan adanya isu serius terkait ketersediaan dan keberlanjutan pengelolaan sumber daya air. Optimalisasi pengelolaan air melalui peningkatan infrastruktur andal sangatlah penting," ujar Merri.

Untuk mengatasi permasalahan tersebut, Merri menyampaikan pentingnya optimalisasi pengelolaan air melalui peningkatan infrastruktur yang andal.

Salah satu potensi yang diangkat adalah Waduk Jatigede, waduk kedua terbesar di Indonesia dan memiliki kapasitas yang besar untuk menyuplai air baku.

Merri mengusulkan empat tahap dalam optimalisasi Waduk Jatigede.

Tahap pertama, analisis perubahan rezim hidrologi dan variabilitas iklim yang signifikan dalam pengelolaan waduk.

Baca juga: Tip Tetap Menjaga Kelestarian Air saat Ramadhan

Tahap kedua, mencakup pemodelan optimasi waduk dengan menggunakan beberapa model sumber daya air yang populer.

"Seperti model FJ Mock, NRECA, ARIMA, Markov, dan Kontinu-Korelasi," papar Merri.

Hasil dari tahap kedua tersebut akan digunakan untuk tahap ketiga yaitu melakukan kajian pengelolaan waduk dengan memilih model yang paling representatif dan sesuai dengan kondisi lapangan.

Tahap keempat adalah memanfaatkan hasil kajian untuk pengembangan sistem penyediaan air minum yang berkelanjutan.

"Pendekatan ini, diharapkan dapat mewujudkan pengelolaan waduk yang optimal, serta pemenuhan kebutuhan air baku untuk sistem penyediaan air minum regional di Cirebon Raya," jelas Merri.

Baca juga: Pertamina Raih Skor Baik dalam Mitigasi Iklim dan Ketahanan Air

Mari berkontribusi langsung dalam upaya mencegah dan mengatasi masalah STUNTING di Indonesia. Ikut berdonasi dengan klik Kompas.com Jernih Berbagi.

Artikel ini merupakan bagian dari Lestari KG Media, sebuah inisiatif untuk akselerasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Selengkapnya

A member of
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Dorong Pengembangan Berkelanjutan, BCA Luncurkan Kampanye Gandeng Nicholas Saputra

Dorong Pengembangan Berkelanjutan, BCA Luncurkan Kampanye Gandeng Nicholas Saputra

Swasta
Gandeng Konsorsium Perusahaan Jepang, Rekosistem Ikut Kelola Sampah di Mojokerto

Gandeng Konsorsium Perusahaan Jepang, Rekosistem Ikut Kelola Sampah di Mojokerto

LSM/Figur
Indonesia Peringkat 3 Indeks Ekonomi Hijau se-Asia Tenggara

Indonesia Peringkat 3 Indeks Ekonomi Hijau se-Asia Tenggara

LSM/Figur
Dunia Menanti Negosiasi Perjanjian Polusi Plastik di Kanada

Dunia Menanti Negosiasi Perjanjian Polusi Plastik di Kanada

Pemerintah
Sektor Pariwisata dan Ekonomi Bisa Jadi Pelopor Kesetaraan Gender

Sektor Pariwisata dan Ekonomi Bisa Jadi Pelopor Kesetaraan Gender

Pemerintah
Australia-Indonesia Kerja Sama Pajak Kripto, Deteksi Aset Kedua Negara

Australia-Indonesia Kerja Sama Pajak Kripto, Deteksi Aset Kedua Negara

Pemerintah
Tantangan Tingginya Kanker di Indonesia: Gaya Hidup Tak Sehat hingga Kurang Dana

Tantangan Tingginya Kanker di Indonesia: Gaya Hidup Tak Sehat hingga Kurang Dana

LSM/Figur
Asia Pasifik Punya Tiket Emas Capai SDGs, tapi Terganjal Paradoks

Asia Pasifik Punya Tiket Emas Capai SDGs, tapi Terganjal Paradoks

Pemerintah
YKI Luncurkan 2 Program Guna Edukasi Masyarakat Soal Kanker

YKI Luncurkan 2 Program Guna Edukasi Masyarakat Soal Kanker

LSM/Figur
Dunia Hadapi Masalah Air akibat Krisis Iklim, Ini Usul RI

Dunia Hadapi Masalah Air akibat Krisis Iklim, Ini Usul RI

Pemerintah
Hasilkan Data Stunting Sesuai, Pengukuran Balita di Posyandu Harus Seragam

Hasilkan Data Stunting Sesuai, Pengukuran Balita di Posyandu Harus Seragam

Pemerintah
KLHK Gelar Festival Pengendalian Lingkungan, Ajak Pulihkan Alam

KLHK Gelar Festival Pengendalian Lingkungan, Ajak Pulihkan Alam

Pemerintah
ANJ Gelar Sekolah Konservasi bagi Anak-anak Muda

ANJ Gelar Sekolah Konservasi bagi Anak-anak Muda

Swasta
Dampak Perubahan Iklim, Eropa Memanas 2 Kali Lipat Dibanding Benua Lainnya

Dampak Perubahan Iklim, Eropa Memanas 2 Kali Lipat Dibanding Benua Lainnya

LSM/Figur
Ford Foundation Dukung Registrasi Wilayah Adat Tapanuli Utara dan Luwu Utara

Ford Foundation Dukung Registrasi Wilayah Adat Tapanuli Utara dan Luwu Utara

Pemerintah
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com