Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pengembangan Energi Terbarukan Global Masih Timpang, Belum Selaras dengan Target 2030

Kompas.com - 01/04/2024, 11:00 WIB
Danur Lambang Pristiandaru

Penulis

KOMPAS.com - Pertumbuhan energi terbarukan hingga 2023 masih jauh dari target 2030 yang ingin melipatgandakan enegri terbarukan.

Menurut laporan Badan Energi Terbarukan Internasional atau International Renewable Energy Agency (Irena), energi terbarukan global bertambah 473 gigawatt (GW).

Dari jumlah tersebut, lebih dari separuhnya atau 62,9 persen berasal dari China dengan penambahan kapasitas pembangkit listrik energi terbarukan 297,6 GW.

Baca juga: Wilayah di Papua Ini Bakal Andalkan 100 Persen Energi Terbarukan

Hal ini mencerminkan ketimpangan yang sangat besar dengan wilayah lain, terutama di Afrika.

Sebagian besar negara-negara berkembang justru tertinggal, meskipun terdapat kebutuhan ekonomi dan pembangunan yang sangat besar.

Meskipun Afrika mengalami sedikit pertumbuhan, perkembangan energi terbarukan di "Benua Hitam" tidaklah yakni hanya meningkat 62 GW.

Pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) mendominasi perluasan kapasitas pembangkit listrik terbarukan di dunia.

Di China, harga keekonomian PLTS dan pembangkit listrik tenaga bayu (PLTB) yang semakin kompetitif dibandingkan pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) batu bara dan pembangkit listrik tenaga gas (PLTG) menjadi faktor utama booming-nya energi terbarukan.

Baca juga: Slovakia Setop Produki Listrik dari PLTU, Andalkan PLTN dan Energi Terbarukan

Wilayah lain yang mengalami ekspansi energi terbarukan yang signifikan adalah Timur Tengah dengan peningkatan 16,6 persen dan Oseania dengan peningkatan 9,4 persen.

Pembangkit listrik enegri terbarukan di negara-negara G7 secara keseluruhan meningkat sebesar 7,6 persen ddengan tambahan kapasitas 69,4 GW pada tahun lalu.

Sementara itu, negara-negara G20 meningkatkan kapasitas pembangkit listrik energi terbarukan sebesar 15,0 persen.

Agar kapasitas dapat mencapai lebih dari 11 TW untuk target energi terbarukan tiga kali lipat. negara-negara G20 sendiri harus mencapai kapasitas energi terbarukan sebesar 9,4 TW pada 2030.

Baca juga: Smelter Freeport di Gresik Gunakan Sertifikat Energi Terbarukan PLN

Butuh intervensi

Direktur Jenderal Irena Francesco La Camera mengakui, kapasiatas energi terbarukan secara global memang melonjak.

Energi terbarukan juga menjadi satu-satunya teknologi yang tersedia untuk secara cepat meningkatkan transisi energi agar sejalan dengan tujuan Perjanjian Paris.

"Namun demikian, data ini juga berfungsi sebagai tanda bahwa kemajuan tidak berjalan cukup cepat untuk menambah kebutuhan energi terbarukan sebesar 7,2 terawatt (TW) dalam tujuh tahun ke depan, sesuai dengan Skenario 1,5 drajat celsius," kata La Camera dalam siaran persnya, Sabtu (27/3/2024).

Halaman:

Artikel ini merupakan bagian dari Lestari KG Media, sebuah inisiatif untuk akselerasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Selengkapnya

A member of
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Dorong Pengembangan Berkelanjutan, BCA Luncurkan Kampanye Gandeng Nicholas Saputra

Dorong Pengembangan Berkelanjutan, BCA Luncurkan Kampanye Gandeng Nicholas Saputra

Swasta
Gandeng Konsorsium Perusahaan Jepang, Rekosistem Ikut Kelola Sampah di Mojokerto

Gandeng Konsorsium Perusahaan Jepang, Rekosistem Ikut Kelola Sampah di Mojokerto

LSM/Figur
Indonesia Peringkat 3 Indeks Ekonomi Hijau se-Asia Tenggara

Indonesia Peringkat 3 Indeks Ekonomi Hijau se-Asia Tenggara

LSM/Figur
Dunia Menanti Negosiasi Perjanjian Polusi Plastik di Kanada

Dunia Menanti Negosiasi Perjanjian Polusi Plastik di Kanada

Pemerintah
Sektor Pariwisata dan Ekonomi Bisa Jadi Pelopor Kesetaraan Gender

Sektor Pariwisata dan Ekonomi Bisa Jadi Pelopor Kesetaraan Gender

Pemerintah
Australia-Indonesia Kerja Sama Pajak Kripto, Deteksi Aset Kedua Negara

Australia-Indonesia Kerja Sama Pajak Kripto, Deteksi Aset Kedua Negara

Pemerintah
Tantangan Tingginya Kanker di Indonesia: Gaya Hidup Tak Sehat hingga Kurang Dana

Tantangan Tingginya Kanker di Indonesia: Gaya Hidup Tak Sehat hingga Kurang Dana

LSM/Figur
Asia Pasifik Punya Tiket Emas Capai SDGs, tapi Terganjal Paradoks

Asia Pasifik Punya Tiket Emas Capai SDGs, tapi Terganjal Paradoks

Pemerintah
YKI Luncurkan 2 Program Guna Edukasi Masyarakat Soal Kanker

YKI Luncurkan 2 Program Guna Edukasi Masyarakat Soal Kanker

LSM/Figur
Dunia Hadapi Masalah Air akibat Krisis Iklim, Ini Usul RI

Dunia Hadapi Masalah Air akibat Krisis Iklim, Ini Usul RI

Pemerintah
Hasilkan Data Stunting Sesuai, Pengukuran Balita di Posyandu Harus Seragam

Hasilkan Data Stunting Sesuai, Pengukuran Balita di Posyandu Harus Seragam

Pemerintah
KLHK Gelar Festival Pengendalian Lingkungan, Ajak Pulihkan Alam

KLHK Gelar Festival Pengendalian Lingkungan, Ajak Pulihkan Alam

Pemerintah
ANJ Gelar Sekolah Konservasi bagi Anak-anak Muda

ANJ Gelar Sekolah Konservasi bagi Anak-anak Muda

Swasta
Dampak Perubahan Iklim, Eropa Memanas 2 Kali Lipat Dibanding Benua Lainnya

Dampak Perubahan Iklim, Eropa Memanas 2 Kali Lipat Dibanding Benua Lainnya

LSM/Figur
Ford Foundation Dukung Registrasi Wilayah Adat Tapanuli Utara dan Luwu Utara

Ford Foundation Dukung Registrasi Wilayah Adat Tapanuli Utara dan Luwu Utara

Pemerintah
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com