Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 26/12/2023, 17:00 WIB
Hilda B Alexander

Penulis

KOMPAS.com - Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) baru saja menertbitkan Laporan Pembangunan Berkelanjutan Global 2023 dengan tajuk “Times of Crisis, Times of Change: Science for Accelerating Transformations to Sustainable Development", sehari pasca-Natal, Selasa (26/12/2023).

Laporan Pembangunan Berkelanjutan Global (GSDR) tahun 2023 menemukan bahwa pada saat kritis, perubahan bertahap dan terfragmentasi tidak cukup untuk mencapai Sustainable Development Goals (SDGs) dalam tujuh tahun tersisa.

Implementasi Agenda 2030 memerlukan mobilisasi aktif dari kepemimpinan politik dan ambisi untuk melakukan transformasi berbasis ilmu pengetahuan.

Hal ini harus dicapai secara global, tidak meninggalkan negara, masyarakat, atau orang lain. Laporan ini merupakan ajakan untuk melakukan transformasi dengan urgensi yang diperlukan untuk mempercepat kemajuan menuju SDGs.

Baca juga: Punya Komitmen terhadap SDGs di Indonesia, QNET Raih 2 Award di Ajang ISDA 2023

GSDR 2023 menyoroti transformasi-transformasi penting yang diperlukan di berbagai sektor dan memberikan temuan-temuan penting dari literatur, contoh-contoh praktis, dan alat-alat untuk kemajuan menuju SDGs.

Panduan ini memberikan model yang disesuaikan untuk membantu mengungkap dan memahami proses transformasi dari waktu ke waktu dan menguraikan peran berbagai pengungkit dalam memfasilitasi berbagai tahapan transformasi melalui pendekatan yang sistematis dan terstruktur.

Sebagaimana telah ditunjukkan oleh sejarah, transformasi tidak bisa dihindari, dan laporan ini menekankan bahwa transformasi dirancang dengan baik, sangat diperlukan.

GSDR 2023 merupakan hasil konferensi Rio+20 tentang pembangunan berkelanjutan, ketika Negara-negara Anggota meletakkan dasar bagi SDGs 2030 dan 17 Tujuan Pembangunan Berkelanjutan terkait.

Para perunding mengetahui bahwa Agenda 2030 merupakan agenda yang kompleks dan memiliki ambisi yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan bahwa pendekatan pembangunan yang tertutup tidak akan cukup.

Mereka mengakui kekuatan ilmu pengetahuan untuk memahami dan mengarahkan hubungan antara tujuan pembangunan sosial, lingkungan hidup dan ekonomi, sehingga menyerukan adanya laporan untuk memperkuat hubungan antara ilmu pengetahuan dan kebijakan.

Baca juga: Aksi Bersama untuk SDGs”, Aeon Mall Indonesia Angkat Isu Tujuan SDGs Ke-12

Pada tahun 2016, Negara-negara anggota PBB memutuskan bahwa laporan tersebut harus dibuat setiap empat tahun sekali, sebagai bahan pertimbangan dalam pembahasan tinjauan SDGs empat tahunan (KTT SDGs) di Majelis Umum, dan bahwa laporan tersebut harus ditulis oleh Kelompok Ilmuwan Independen yang ditunjuk oleh Sekretaris Umum.

Mereka mengamanatkan bahwa kelompok ini akan terdiri dari 15 ahli yang mewakili berbagai latar belakang, disiplin ilmu dan lembaga, untuk memastikan keseimbangan geografis dan gender.

Sekretaris Jenderal PBB Antinio Guterres menuturkan, ketika para pemimpin dunia mengadopsi Agenda 2030, mereka berkomitmen untuk “Mentransformasi Dunia Kita” demi manusia, planet, dan kesejahteraan.

Meskipun ada keterlibatan yang mengesankan dalam SDGs, dunia masih jauh dari jalur yang benar. Untuk itu, diperlukan lebih banyak upaya, investasi, dan perubahan sistemik.

Pandemi Covid-19, meningkatnya konflik, dan krisis biaya hidup global telah memperburuk dampak perubahan iklim yang sudah tidak ada habisnya dan tidak adil, serta melemahkan komitmen untuk tidak meninggalkan siapa pun.

Halaman:

Artikel ini merupakan bagian dari Lestari KG Media, sebuah inisiatif untuk akselerasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Selengkapnya

A member of
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Dorong Pengembangan Berkelanjutan, BCA Luncurkan Kampanye Gandeng Nicholas Saputra

Dorong Pengembangan Berkelanjutan, BCA Luncurkan Kampanye Gandeng Nicholas Saputra

Swasta
Gandeng Konsorsium Perusahaan Jepang, Rekosistem Ikut Kelola Sampah di Mojokerto

Gandeng Konsorsium Perusahaan Jepang, Rekosistem Ikut Kelola Sampah di Mojokerto

LSM/Figur
Indonesia Peringkat 3 Indeks Ekonomi Hijau se-Asia Tenggara

Indonesia Peringkat 3 Indeks Ekonomi Hijau se-Asia Tenggara

LSM/Figur
Dunia Menanti Negosiasi Perjanjian Polusi Plastik di Kanada

Dunia Menanti Negosiasi Perjanjian Polusi Plastik di Kanada

Pemerintah
Sektor Pariwisata dan Ekonomi Bisa Jadi Pelopor Kesetaraan Gender

Sektor Pariwisata dan Ekonomi Bisa Jadi Pelopor Kesetaraan Gender

Pemerintah
Australia-Indonesia Kerja Sama Pajak Kripto, Deteksi Aset Kedua Negara

Australia-Indonesia Kerja Sama Pajak Kripto, Deteksi Aset Kedua Negara

Pemerintah
Tantangan Tingginya Kanker di Indonesia: Gaya Hidup Tak Sehat hingga Kurang Dana

Tantangan Tingginya Kanker di Indonesia: Gaya Hidup Tak Sehat hingga Kurang Dana

LSM/Figur
Asia Pasifik Punya Tiket Emas Capai SDGs, tapi Terganjal Paradoks

Asia Pasifik Punya Tiket Emas Capai SDGs, tapi Terganjal Paradoks

Pemerintah
YKI Luncurkan 2 Program Guna Edukasi Masyarakat Soal Kanker

YKI Luncurkan 2 Program Guna Edukasi Masyarakat Soal Kanker

LSM/Figur
Dunia Hadapi Masalah Air akibat Krisis Iklim, Ini Usul RI

Dunia Hadapi Masalah Air akibat Krisis Iklim, Ini Usul RI

Pemerintah
Hasilkan Data Stunting Sesuai, Pengukuran Balita di Posyandu Harus Seragam

Hasilkan Data Stunting Sesuai, Pengukuran Balita di Posyandu Harus Seragam

Pemerintah
KLHK Gelar Festival Pengendalian Lingkungan, Ajak Pulihkan Alam

KLHK Gelar Festival Pengendalian Lingkungan, Ajak Pulihkan Alam

Pemerintah
ANJ Gelar Sekolah Konservasi bagi Anak-anak Muda

ANJ Gelar Sekolah Konservasi bagi Anak-anak Muda

Swasta
Dampak Perubahan Iklim, Eropa Memanas 2 Kali Lipat Dibanding Benua Lainnya

Dampak Perubahan Iklim, Eropa Memanas 2 Kali Lipat Dibanding Benua Lainnya

LSM/Figur
Ford Foundation Dukung Registrasi Wilayah Adat Tapanuli Utara dan Luwu Utara

Ford Foundation Dukung Registrasi Wilayah Adat Tapanuli Utara dan Luwu Utara

Pemerintah
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com