Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Peneliti BRIN Ungkap Penurunan Populasi Amfibi Berdampak Buruk terhadap Manusia

Kompas.com - 23/03/2024, 10:00 WIB
Danur Lambang Pristiandaru

Penulis

KOMPAS.com - Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) mengingatkan berbagai dampak buruk bagi lingkungan bila populasi amfibi menurun.

Direktur Sekretariat Kewenangan Ilmiah Keanekaragaman Hayati (SKIKH) BRIN Amir Hamidy mengatakan, pembiaran penurunan populasi amfibi akan mengakibatkan kepunahan spesies amfibi tertentu yang berdampak bagi manusia.

Selama ini, amfibi berperan sebagai pengendali populasi serangga. Bila amfibi punah, populasi serangga bakal naik. Kondisi tersebut akan berpengaruh pada kesehatan manusia dan kegagalan panen pertanian.

Baca juga: 40,7 Persen Spesies Amfibi Terancam Punah karena Perubahan Iklim

“Kondisi ini tentu perlu mendapat perhatian. Diperlukan mekanisme untuk penilaian sistematis terhadap risiko kepunahan spesies secara berkala untuk memberikan informasi terkini terkait penentuan prioritas, perencanaan dan pemantauan tindakan konservasi,” ujar Amir dilansir dari situs web BRIN, Jumat (22/3/2024).

Menurut laporan Global Amphibian Assessment (GAA1), ada 8.011 jenis amfibi di dunia yang masuk dalam daftar merah International Union for Conservation of Nature (IUCN).

Penyebab terbesar penurunan populasi global amfibi diakibatkan oleh kerusakan habitat akibat aktivitas pertanian, sehingga 77 persen spesies terkena dampak.

Temuan tersebut didapatkan Amir berdasarkan penelitian yang dia lakukan bersama tim dan telah diterbitkan di jurnal Nature pada 1 Desember 2023.

Baca juga: Peneliti Temukan Amfibi yang Hasilkan Susu untuk Anaknya

Faktor lain yang turut menjadi penyebabnya adalah aktivitas pemanenan kayu dan tanaman sebesar 53 persen dan pembangunan infrastruktur sebanyak 40 persen.

Selain itu, perubahan iklim dan penyakit juga berkontribusi terhadap tren penurunan populasi amfibi secara global masing-masing sebesar 29 persen.

“Tercatat, sebelum tahun 2004 penurunan populasi amfibi sekitar 90 persen disebabkan oleh penyakit dan kehilangan habitat. Namun, saat ini perubahan iklim juga menyebabkan penurunan populasi amfibi,” ungkap Amir.

Dia menambahkan, jumlah amfibi punah yang terdokumentasikan terus bertambah, yakni 23 jenis pada pada 1980, 10 jenis pada 2004, dan empat jenis punah pada 2022. Sehingga jumlah jenis amfibi yang punah secara global tercatat sebanyak 37 jenis.

Baca juga: Amfibi, Hewan dengan Tiga Ruang Jantung

Upaya selamatkan amfibi

Amir menuturkan, saat ini konsentrasi terbesar spesies amfibi yang terancam berada di Kepulauan Karibia, Mesoamerika, Andes Tropis, pegunungan dan hutan di Kamerun Barat dan Nigeria Timur, Madagaskar, Ghats Barat, serta Sri Lanka.

Tak hanya itu, spesies lainnya yang terdapat di Hutan Atlantik Brasil bagian selatan, Pegunungan Busur Timur Tanzania, China tengah dan selatan, serta Pegunungan Annamite bagian selatan Vietnam juga mengalami hal serupa.

“Untuk mengatasi ancaman tersebut, diperlukan beberapa upaya konservasi tertentu untuk mengatasi dampak perubahan iklim terhadap spesies tertentu, khususnya untuk spesies yang diidentifikasi mempunyai risiko serius mengalami penurunan populasi,” papar Amir.

Studi yang dilakukan Amir menyarankan perlunya prioritas konservasi amfibi untuk perlindungan habitat yang efektif, karena akan berkontribusi terhadap jumlah perbaikan terbesar sejak tahun 1980.

Baca juga: Populasi Amfibi Dilaporkan Menurun Secara Mengejutkan, Kok Bisa?

Halaman:

Artikel ini merupakan bagian dari Lestari KG Media, sebuah inisiatif untuk akselerasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Selengkapnya

A member of
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Aktif Promosikan Sanitasi, Pemuda Asal Lampung Sabet Penghargaan Internasional

Aktif Promosikan Sanitasi, Pemuda Asal Lampung Sabet Penghargaan Internasional

LSM/Figur
15 Danau di Indonesia Kritis, Tercemar Pupuk Pertanian

15 Danau di Indonesia Kritis, Tercemar Pupuk Pertanian

Pemerintah
Berkat Laut dan Awan, Indonesia Masih Aman dari Gelombang Panas

Berkat Laut dan Awan, Indonesia Masih Aman dari Gelombang Panas

Pemerintah
Basuki Ngaku Terinspirasi Xi Jinping Soal Manajemen Air

Basuki Ngaku Terinspirasi Xi Jinping Soal Manajemen Air

Pemerintah
Tutup WWF ke-10, Basuki Serahkan Penyelenggaraan Selanjutnya ke Arab Saudi

Tutup WWF ke-10, Basuki Serahkan Penyelenggaraan Selanjutnya ke Arab Saudi

Pemerintah
Perpamsi Usulkan Pembentukan Undang-undang hingga Kementerian Air dan Sanitasi

Perpamsi Usulkan Pembentukan Undang-undang hingga Kementerian Air dan Sanitasi

Pemerintah
Efisiensi Energi Global Perlu Naik 2 Kali Lipat pada 2030

Efisiensi Energi Global Perlu Naik 2 Kali Lipat pada 2030

LSM/Figur
Indonesia dan Portugal Kolaborasi untuk Penyediaan Air hingga Sanitasi

Indonesia dan Portugal Kolaborasi untuk Penyediaan Air hingga Sanitasi

Pemerintah
Sampah Plastik Lokal Bisa Lintas Samudera, Terbawa sampai Madagaskar

Sampah Plastik Lokal Bisa Lintas Samudera, Terbawa sampai Madagaskar

Pemerintah
Pengembangan Akses Air Minum dan Sanitasi Tahap I Serap Rp 3 Triliun

Pengembangan Akses Air Minum dan Sanitasi Tahap I Serap Rp 3 Triliun

Pemerintah
Separuh Hutan Mangrove di Dunia Terancam Rusak karena Ulah Manusia

Separuh Hutan Mangrove di Dunia Terancam Rusak karena Ulah Manusia

LSM/Figur
Penemuan Baru, Coklat yang Lebih Sehat dan Ramah Lingkungan

Penemuan Baru, Coklat yang Lebih Sehat dan Ramah Lingkungan

LSM/Figur
Akselerasi SDGs, World Water Forum Sepakati Komitmen Baru Pengelolaan Wilayah Sungai

Akselerasi SDGs, World Water Forum Sepakati Komitmen Baru Pengelolaan Wilayah Sungai

Pemerintah
Air dan Sanitasi Indonesia Dinilai Mirip Portugal 30 Tahun Lalu

Air dan Sanitasi Indonesia Dinilai Mirip Portugal 30 Tahun Lalu

Pemerintah
KESDM: Efisiensi Energi RI Cukup Baik Dibandingkan Anggota G20

KESDM: Efisiensi Energi RI Cukup Baik Dibandingkan Anggota G20

Pemerintah
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com