Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 12/09/2023, 14:00 WIB
Danur Lambang Pristiandaru

Penulis

KOMPAS.com – Aksi yang dilakukan oleh aktivis lingkungan Greta Thunberg yang dimulai sejak dia remaja rupanya berdampak besar dalam mengubah perilaku masyarakat.

Studi yang dilakukan oleh Swiss Federal Institute of Technology Lausanne (EPFL) mengungkapkan, hampir sepertiga penduduk Swiss berubah perilakunya menjadi gaya hidup yang lebih “hijau”.

Perubahan perilaku tersebut tak lepas dari pengaruh dari aksi iklim yang dilakukan oleh Greta Thunberg dan gerakannya, sebagaimana dilansir Euronews, Minggu (10/9/2023).

Baca juga: Paus Mampu Serap Banyak Karbon daripada Pohon, Solusi Alami Krisis Iklim

Fridays for Future

Greta Thunberg memulai aksinya pada Agustus 2018 dengan membolos sekolah dan melakukan unjuk rasa di luar gedung Parlemen Swedia.

Kala itu, dia menyerukan upaya yang lebih kuat untuk menangani perubahan iklim. Setiap Jumat, dia tak pernah absen melakukan aksinya.

Aksi Greta Thunberg tersebut dengan cepat diikuti oleh anak-anak lain hingga mendapat perhatian internasional.

Baca juga: Perubahan Iklim Sebabkan Perilaku dan Fungsi Tumbuhan Berubah

Mereka mengusung slogan Fridays for Future atau Hari Jumat untuk Masa Depan dan mendorong para pemuda lain di seluruh dunia untuk bergabung dengan mereka.

Di tahun berikutnya, pada 2019, gerakan ini berkembang menjadi gerakan global yang melibatkan sekitar 4 juta pelajar di 150 negara.

Pada Juni tahun ini, Greta Thunberg lulus SMA dan secara otomatis menandai berakhirnya pula masa aktivismenya di bangku sekolah.

Namun warisannya tetaplah hidup. Setiap Jumat, di seluruh dunia, para pelajar masih menggelar aksi dan menggelorakan Fridays for Future.

Baca juga: Negara Berkembang Kurang Diperhatikan untuk Dana Aksi Iklim

Aksi yang berdampak

Untuk mengkaji dampak dari aksi Fridays for Future, peneliti EPFL menyurvei penduduk Swiss.

Lebih dari 1.200 orang berusia 18 hingga 74 tahun menjawab pertanyaan tentang kebiasaan lingkungan mereka sebelum dan setelah protes.

Hasilnya menunjukkan, mayoritas peserta memandang positif Greta Thunberg dan gerakan Fridays for Future.

Selain itu, 30 persen dari para responden mengaku bahwa aksi tersebut mewujud pada perilaku keseharian mereka.

Baca juga: Setelah Pendidihan Global, Sekjen PBB Sebut Era Kerusakan Iklim Telah Dimulai

Halaman:

Artikel ini merupakan bagian dari Lestari KG Media, sebuah inisiatif untuk akselerasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Selengkapnya

A member of


Terkini Lainnya

Dorong Pengembangan Berkelanjutan, BCA Luncurkan Kampanye Gandeng Nicholas Saputra

Dorong Pengembangan Berkelanjutan, BCA Luncurkan Kampanye Gandeng Nicholas Saputra

Swasta
Gandeng Konsorsium Perusahaan Jepang, Rekosistem Ikut Kelola Sampah di Mojokerto

Gandeng Konsorsium Perusahaan Jepang, Rekosistem Ikut Kelola Sampah di Mojokerto

LSM/Figur
Indonesia Peringkat 3 Indeks Ekonomi Hijau se-Asia Tenggara

Indonesia Peringkat 3 Indeks Ekonomi Hijau se-Asia Tenggara

LSM/Figur
Dunia Menanti Negosiasi Perjanjian Polusi Plastik di Kanada

Dunia Menanti Negosiasi Perjanjian Polusi Plastik di Kanada

Pemerintah
Sektor Pariwisata dan Ekonomi Bisa Jadi Pelopor Kesetaraan Gender

Sektor Pariwisata dan Ekonomi Bisa Jadi Pelopor Kesetaraan Gender

Pemerintah
Australia-Indonesia Kerja Sama Pajak Kripto, Deteksi Aset Kedua Negara

Australia-Indonesia Kerja Sama Pajak Kripto, Deteksi Aset Kedua Negara

Pemerintah
Tantangan Tingginya Kanker di Indonesia: Gaya Hidup Tak Sehat hingga Kurang Dana

Tantangan Tingginya Kanker di Indonesia: Gaya Hidup Tak Sehat hingga Kurang Dana

LSM/Figur
Asia Pasifik Punya Tiket Emas Capai SDGs, tapi Terganjal Paradoks

Asia Pasifik Punya Tiket Emas Capai SDGs, tapi Terganjal Paradoks

Pemerintah
YKI Luncurkan 2 Program Guna Edukasi Masyarakat Soal Kanker

YKI Luncurkan 2 Program Guna Edukasi Masyarakat Soal Kanker

LSM/Figur
Dunia Hadapi Masalah Air akibat Krisis Iklim, Ini Usul RI

Dunia Hadapi Masalah Air akibat Krisis Iklim, Ini Usul RI

Pemerintah
Hasilkan Data Stunting Sesuai, Pengukuran Balita di Posyandu Harus Seragam

Hasilkan Data Stunting Sesuai, Pengukuran Balita di Posyandu Harus Seragam

Pemerintah
KLHK Gelar Festival Pengendalian Lingkungan, Ajak Pulihkan Alam

KLHK Gelar Festival Pengendalian Lingkungan, Ajak Pulihkan Alam

Pemerintah
ANJ Gelar Sekolah Konservasi bagi Anak-anak Muda

ANJ Gelar Sekolah Konservasi bagi Anak-anak Muda

Swasta
Dampak Perubahan Iklim, Eropa Memanas 2 Kali Lipat Dibanding Benua Lainnya

Dampak Perubahan Iklim, Eropa Memanas 2 Kali Lipat Dibanding Benua Lainnya

LSM/Figur
Ford Foundation Dukung Registrasi Wilayah Adat Tapanuli Utara dan Luwu Utara

Ford Foundation Dukung Registrasi Wilayah Adat Tapanuli Utara dan Luwu Utara

Pemerintah
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com