Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 05/04/2024, 15:00 WIB
Danur Lambang Pristiandaru

Penulis

KOMPAS.com - Selama 2023, dunia kehilangan 3,7 juta hektare hutan hujan di seluruh dunia. Temuan tersebut merupakan hasil asesmen yang dilakukan World Resources Institute (WRI) dan University of Maryland berdasarkan pengamatan citra satelit.

Bila diperbandingkan, dalam satu menit ada hutan hujan yang hilang seluas 10 lapangan sepak bola.

Hilangnya hutan hujan di seluruh dunia selama 2023 menghasilkan 2,4 gigaton emisi karbon dioksida, hampir setara setengah emisi bahan bakar fosil tahunan di Amerika Serikat (AS).

Baca juga: Pengembangan Bioenergi Ancam Deforestasi Lebih Luas

Di satu sisi, Brasil dan Kolombia mencatatkan penurunan deforestasi di Hutan Amazon masing-masing 36 persen dan 49 persen.

Di sisi lain, sejumlah negara justru mengalami peningkatan deforestasi yakni Bolivia, Laos, Nikaragua, dan lainnya.

Direktur Global Forest Watch WRI Mikaela Weisse mengatakan, dunia mengambil dua langkah maju sekaligus dua langkah mundur dalam hal kehutanan.

Dia mengakui ada kemajuan yang signifikan dalam upaya perlindungan hutan ketika Brasil dan Kolombia mengalami penurunan deforestasi.

Baca juga: 10 Provinsi dengan Deforestasi Terparah 2023, Mayoritas di Kalimantan

"Namun meningkatnya hilangnya hutan di wilayah lain telah menghambat kemajuan tersebut. Kita harus belajar dari negara-negara yang berhasil memperlambat deforestasi," kata Weisse, sebagaimana dilansir The Guardian, Kamis (4/4/2024).

Melestarikan hutan sangat penting untuk membantu mencegah suhu Bumi naik 1,5 derajat celsius di atas tingkat praindustrsi.

Para ahli sudah memperingatkan, apabila deforestasi terus terjadi, Bumi berada ambang bahaya dan semakin terancam krisis iklim.

Dalam KTT iklim COP28 di Dubai, Uni Emirat Arab (UEA) 2023, negara-negara di dunia sepakat menghentikan deforestasi dan memulihkan degradasi lahan pada 2030.

Akan tetapi, faktanya deforestasi masuh terus berlanjut dan dunia masih jauh mencapai target yang sudah ditetapkan.

Baca juga: Cegah Deforestasi, DLHK Aceh Terapkan 9 Strategi

Deforestasi terbesar

Meski deforestasi melambat, Brasil masih menjadi negara teratas yang mengalami kehilangan hutan seluas 1,14 juta hektare selama 2023.

Bila dibandingkan, pada 2022 Brasil kehilangan 1,77 juta hektare hutannya. Artinya, ada penurunan deforestasi yang signifikan di "Negeri Samba" meski masih menjadi kontributor utama deforestasi global.

Negara kedua yang mengalami deforestasi tertinggi adalah Republik Demokratik Kongo dengan luas 0,53 juta hektare.

Halaman:

Artikel ini merupakan bagian dari Lestari KG Media, sebuah inisiatif untuk akselerasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Selengkapnya

A member of
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Di Balik Target 'Net Zero Emission': Apakah Kita Melangkah Maju?

Di Balik Target "Net Zero Emission": Apakah Kita Melangkah Maju?

Pemerintah
Aktif Promosikan Sanitasi, Pemuda Asal Lampung Sabet Penghargaan Internasional

Aktif Promosikan Sanitasi, Pemuda Asal Lampung Sabet Penghargaan Internasional

LSM/Figur
15 Danau di Indonesia Kritis, Tercemar Pupuk Pertanian

15 Danau di Indonesia Kritis, Tercemar Pupuk Pertanian

Pemerintah
Berkat Laut dan Awan, Indonesia Masih Aman dari Gelombang Panas

Berkat Laut dan Awan, Indonesia Masih Aman dari Gelombang Panas

Pemerintah
Basuki Ngaku Terinspirasi Xi Jinping Soal Manajemen Air

Basuki Ngaku Terinspirasi Xi Jinping Soal Manajemen Air

Pemerintah
Tutup WWF ke-10, Basuki Serahkan Penyelenggaraan Selanjutnya ke Arab Saudi

Tutup WWF ke-10, Basuki Serahkan Penyelenggaraan Selanjutnya ke Arab Saudi

Pemerintah
Perpamsi Usulkan Pembentukan Undang-undang hingga Kementerian Air dan Sanitasi

Perpamsi Usulkan Pembentukan Undang-undang hingga Kementerian Air dan Sanitasi

Pemerintah
Efisiensi Energi Global Perlu Naik 2 Kali Lipat pada 2030

Efisiensi Energi Global Perlu Naik 2 Kali Lipat pada 2030

LSM/Figur
Indonesia dan Portugal Kolaborasi untuk Penyediaan Air hingga Sanitasi

Indonesia dan Portugal Kolaborasi untuk Penyediaan Air hingga Sanitasi

Pemerintah
Sampah Plastik Lokal Bisa Lintas Samudera, Terbawa sampai Madagaskar

Sampah Plastik Lokal Bisa Lintas Samudera, Terbawa sampai Madagaskar

Pemerintah
Pengembangan Akses Air Minum dan Sanitasi Tahap I Serap Rp 3 Triliun

Pengembangan Akses Air Minum dan Sanitasi Tahap I Serap Rp 3 Triliun

Pemerintah
Separuh Hutan Mangrove di Dunia Terancam Rusak karena Ulah Manusia

Separuh Hutan Mangrove di Dunia Terancam Rusak karena Ulah Manusia

LSM/Figur
Penemuan Baru, Coklat yang Lebih Sehat dan Ramah Lingkungan

Penemuan Baru, Coklat yang Lebih Sehat dan Ramah Lingkungan

LSM/Figur
Akselerasi SDGs, World Water Forum Sepakati Komitmen Baru Pengelolaan Wilayah Sungai

Akselerasi SDGs, World Water Forum Sepakati Komitmen Baru Pengelolaan Wilayah Sungai

Pemerintah
Air dan Sanitasi Indonesia Dinilai Mirip Portugal 30 Tahun Lalu

Air dan Sanitasi Indonesia Dinilai Mirip Portugal 30 Tahun Lalu

Pemerintah
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com