Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 13/02/2024, 15:00 WIB
Faqihah Muharroroh Itsnaini,
Hilda B Alexander

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) mengungkapkan terdapat 4,5 juta hektar hutan di Indonesia mengalami deforestasi selama sembilan tahun terakhir, atau sepanjang tahun 2013-2022.

Oleh karena itu, Manajer Kampanye Hutan dan Kebun Walhi Uli Arta Siagian mengatakan  kurang tepat jika deforestasi disebut menurun, seperti klaim pemerintah.

"Kita selalu mendengar klaim Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) bahwa deforestasi itu menurun. Faktanya deforestasi itu masih terjadi. Itu fakta yang tidak terbantahkan," kata Uli dalam agenda Jejak Kejahatan Ekologis Tiga Koalisi Capres, di Jakarta, Senin (12/2/2024).

Kendati demikian, Uli mengakui total luas kawasan hutan yang diizinkan untuk dialihfungsikan selama era Presiden Joko Widodo lebih kecil dibandingkan rezim sebelumnya.

Baca juga: Memahami Deforestasi secara Utuh

Selama era Jokowi, izin alih fungsi hutan mencapai 190 izin dengan luas lahan 1,4 juta hektar diberikan kepada korporasi.

Namun, kata Uli, hal itu terjadi bukan karena adanya upaya kuat dari pemerintahan Jokowi untuk mencegah deforestasi hutan.

Melainkan, penurunan deforestasi terjadi akibat habisnya hutan-hutan di Jawa, Sumatera, dan Kalimantan. 

Sebagai informasi, jika melihat kepemimpinan sebelumnya, era Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) telah mengeluarkan 1.257 izin alih fungsi hutan dengan luasan 21, 9 juta hektar.

“Betul kalau dibandingkan dengan presiden sebelumnya itu lebih sedikit, tapi bukan karena adanya upaya kuat dari pemerintah untuk menjaga hutan,” imbuhnya. 

Nikel jadi sebab terbesar

Uli menjelaskan, peningkatan deforestasi di Indonesia saat ini paling banyak disebabkan oleh nikel. Eksploitasi nikel, kata dia, telah merusak hutan di Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Tengah, dan Maluku Tengah.

Operasi tersebut tentunya menyebabkan peningkatan deforestasi, terutama di daerah Sulawesi dan Maluku. Catatan Walhi juga menunjukkan adanya peningkatan di daerah Papua. 

Baca juga: Mahfud MD Sebut Deforestasi di Indonesia Lebih Luas dari Wilayah Korsel

"Kalau kita pakai pendekatan wilayah deforestasi di Sulawesi itu jauh meningkat karena eksploitasi nikel tadi. Kalau kita pakai pendekatan wilayah tadi deforestasi di Papua juga meningkat karena tren izin mengarah ke timur," tutur Uli. 

"Jadi tidak terlalu bijak juga kalau kemudian untuk melihat secara general dan mengklaim terjadi penurunan, tapi secara sektor dan wilayah deforestasi masih tinggi di beberapa wilayah," imbuhnya. 

Uli juga menegaskan sejumlah dampak negatif akibat deforestasi. Saat hutan berubah fungsi menjadi bukan hutan, bencana longsor dan banjir akan terjadi lebih sering dan lebih ekstrem.

"Dampak paling logis itu adalah perubahan hutan yang tadinya berfungsi menjadi penata air, kemudian hilang fungsinya (untuk mengatur air)," ujar Uli. 

Halaman:

Artikel ini merupakan bagian dari Lestari KG Media, sebuah inisiatif untuk akselerasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Selengkapnya

A member of
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Dorong Pengembangan Berkelanjutan, BCA Luncurkan Kampanye Gandeng Nicholas Saputra

Dorong Pengembangan Berkelanjutan, BCA Luncurkan Kampanye Gandeng Nicholas Saputra

Swasta
Gandeng Konsorsium Perusahaan Jepang, Rekosistem Ikut Kelola Sampah di Mojokerto

Gandeng Konsorsium Perusahaan Jepang, Rekosistem Ikut Kelola Sampah di Mojokerto

LSM/Figur
Indonesia Peringkat 3 Indeks Ekonomi Hijau se-Asia Tenggara

Indonesia Peringkat 3 Indeks Ekonomi Hijau se-Asia Tenggara

LSM/Figur
Dunia Menanti Negosiasi Perjanjian Polusi Plastik di Kanada

Dunia Menanti Negosiasi Perjanjian Polusi Plastik di Kanada

Pemerintah
Sektor Pariwisata dan Ekonomi Bisa Jadi Pelopor Kesetaraan Gender

Sektor Pariwisata dan Ekonomi Bisa Jadi Pelopor Kesetaraan Gender

Pemerintah
Australia-Indonesia Kerja Sama Pajak Kripto, Deteksi Aset Kedua Negara

Australia-Indonesia Kerja Sama Pajak Kripto, Deteksi Aset Kedua Negara

Pemerintah
Tantangan Tingginya Kanker di Indonesia: Gaya Hidup Tak Sehat hingga Kurang Dana

Tantangan Tingginya Kanker di Indonesia: Gaya Hidup Tak Sehat hingga Kurang Dana

LSM/Figur
Asia Pasifik Punya Tiket Emas Capai SDGs, tapi Terganjal Paradoks

Asia Pasifik Punya Tiket Emas Capai SDGs, tapi Terganjal Paradoks

Pemerintah
YKI Luncurkan 2 Program Guna Edukasi Masyarakat Soal Kanker

YKI Luncurkan 2 Program Guna Edukasi Masyarakat Soal Kanker

LSM/Figur
Dunia Hadapi Masalah Air akibat Krisis Iklim, Ini Usul RI

Dunia Hadapi Masalah Air akibat Krisis Iklim, Ini Usul RI

Pemerintah
Hasilkan Data Stunting Sesuai, Pengukuran Balita di Posyandu Harus Seragam

Hasilkan Data Stunting Sesuai, Pengukuran Balita di Posyandu Harus Seragam

Pemerintah
KLHK Gelar Festival Pengendalian Lingkungan, Ajak Pulihkan Alam

KLHK Gelar Festival Pengendalian Lingkungan, Ajak Pulihkan Alam

Pemerintah
ANJ Gelar Sekolah Konservasi bagi Anak-anak Muda

ANJ Gelar Sekolah Konservasi bagi Anak-anak Muda

Swasta
Dampak Perubahan Iklim, Eropa Memanas 2 Kali Lipat Dibanding Benua Lainnya

Dampak Perubahan Iklim, Eropa Memanas 2 Kali Lipat Dibanding Benua Lainnya

LSM/Figur
Ford Foundation Dukung Registrasi Wilayah Adat Tapanuli Utara dan Luwu Utara

Ford Foundation Dukung Registrasi Wilayah Adat Tapanuli Utara dan Luwu Utara

Pemerintah
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com