Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tahukah Anda? Menanam Pohon Salah Tempat Justru Berkontribusi terhadap Perubahan Iklim

Kompas.com - 01/04/2024, 09:00 WIB
Danur Lambang Pristiandaru

Penulis

KOMPAS.com - Menanam pohon seringkali menjadi upaya baik untuk melawan penggundulan hutan sekaligus perubahan iklim.

Pohon mampu menyerap karbon dioksida, salah satu gas utama penyebab pemanasan global dan perubahan iklim. Artinya, menanam pohon untuk meningkatkan tutupan hutan dipandang sebagai upaya penting.

Akan tetapi, baru-baru ini para peneliti menemukan bahwa menanam pohon yang tidak pada tempatnya atau di tempat yang tidak seharusnya justru berkontribusi terhadap perubahan iklim.

Baca juga: Lestarikan Lingkungan, WIKA dan BRIN Tanam 29 Spesies Pohon Langka

Dalam beberapa kasus, terlalu banyak pohon di satu wilayah berarti lebih sedikit sinar matahari yang dipantulkan kembali dari permukaan Bumi. Pada gilirannya, ada lebih banyak panas yang diserap planet ini.

Efek radiasi matahari yang berhasil dipantulkan kembali oleh Bumi disebut sebagai albedo, sebagaimana dilansir Euronews, Sabtu (27/3/2024).

Penelitian tersebut diterbitkan dalam jurnal Nature Communications pada 26 Maret 2024 dengan judul "Accounting for albedo change to identify climate-positive tree cover restoration".

Penulis penelitian tersebut menggunakan peta baru untuk menyelidiki efek pendinginan dari pepohonan dan pemanasan yang disebabkan oleh penurunan albedo.

Peta tersebut dapat membantu menentukan tempat menanam pohon "paling tepat" untuk mendapatkan dampak positif maksimal terhadap iklim.

Banyak penelitian sebelumnya yang melakukan studi penanaman pohon tidak memasukkan faktor albedo ke dalam penghitungan.

Tanpa memasukkan faktor albedo, penelitian-penelitian sebelumnya disebut memberikan perkiraan yang berlebihan mengenai manfaat dari penanaman pohon sebesar antara 20 hingga 80 persen.

Baca juga: Libatkan 200 Mahasiswa UMK, BLDF Tanam Pohon Beragam Jenis

Albedo perlu dihitung

Albedo mengacu pada kemampuan suatu permukaan untuk memantulkan sinar matahari. Permukaan yang terang memantulkan banyak cahaya kembali ke atmosfer, yang berarti permukaan tersebut memiliki albedo yang tinggi.

Efek albedo tertinggi terletak di daerah beku di dunia. Salju dan es yang belum tersentuh dapat memantulkan hingga 90 persen energi matahari.

Sementara itu, kawasan hutan yang cenderung lebih gelap dibandingkan permukaan lainnya menyerap lebih banyak sinar matahari dan mempertahankan kehangatan, sehingga memberikan albedo yang rendah.

Oleh karena itu, beberapa ahli berpendapat bahwa hutan dapat menahan panas yang tidak diinginkan, sehingga berkontribusi terhadap pemanasan global.

Para peneliti mengatakan, efek albedo hutan harus diperhitungkan serta manfaat kemampuan pohon dalam menyimpan karbon.

Baca juga: AEON Store dan Living World Kota Wisata Tanam Pohon Bersama

Halaman:

Artikel ini merupakan bagian dari Lestari KG Media, sebuah inisiatif untuk akselerasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Selengkapnya

A member of
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Dorong Pengembangan Berkelanjutan, BCA Luncurkan Kampanye Gandeng Nicholas Saputra

Dorong Pengembangan Berkelanjutan, BCA Luncurkan Kampanye Gandeng Nicholas Saputra

Swasta
Gandeng Konsorsium Perusahaan Jepang, Rekosistem Ikut Kelola Sampah di Mojokerto

Gandeng Konsorsium Perusahaan Jepang, Rekosistem Ikut Kelola Sampah di Mojokerto

LSM/Figur
Indonesia Peringkat 3 Indeks Ekonomi Hijau se-Asia Tenggara

Indonesia Peringkat 3 Indeks Ekonomi Hijau se-Asia Tenggara

LSM/Figur
Dunia Menanti Negosiasi Perjanjian Polusi Plastik di Kanada

Dunia Menanti Negosiasi Perjanjian Polusi Plastik di Kanada

Pemerintah
Sektor Pariwisata dan Ekonomi Bisa Jadi Pelopor Kesetaraan Gender

Sektor Pariwisata dan Ekonomi Bisa Jadi Pelopor Kesetaraan Gender

Pemerintah
Australia-Indonesia Kerja Sama Pajak Kripto, Deteksi Aset Kedua Negara

Australia-Indonesia Kerja Sama Pajak Kripto, Deteksi Aset Kedua Negara

Pemerintah
Tantangan Tingginya Kanker di Indonesia: Gaya Hidup Tak Sehat hingga Kurang Dana

Tantangan Tingginya Kanker di Indonesia: Gaya Hidup Tak Sehat hingga Kurang Dana

LSM/Figur
Asia Pasifik Punya Tiket Emas Capai SDGs, tapi Terganjal Paradoks

Asia Pasifik Punya Tiket Emas Capai SDGs, tapi Terganjal Paradoks

Pemerintah
YKI Luncurkan 2 Program Guna Edukasi Masyarakat Soal Kanker

YKI Luncurkan 2 Program Guna Edukasi Masyarakat Soal Kanker

LSM/Figur
Dunia Hadapi Masalah Air akibat Krisis Iklim, Ini Usul RI

Dunia Hadapi Masalah Air akibat Krisis Iklim, Ini Usul RI

Pemerintah
Hasilkan Data Stunting Sesuai, Pengukuran Balita di Posyandu Harus Seragam

Hasilkan Data Stunting Sesuai, Pengukuran Balita di Posyandu Harus Seragam

Pemerintah
KLHK Gelar Festival Pengendalian Lingkungan, Ajak Pulihkan Alam

KLHK Gelar Festival Pengendalian Lingkungan, Ajak Pulihkan Alam

Pemerintah
ANJ Gelar Sekolah Konservasi bagi Anak-anak Muda

ANJ Gelar Sekolah Konservasi bagi Anak-anak Muda

Swasta
Dampak Perubahan Iklim, Eropa Memanas 2 Kali Lipat Dibanding Benua Lainnya

Dampak Perubahan Iklim, Eropa Memanas 2 Kali Lipat Dibanding Benua Lainnya

LSM/Figur
Ford Foundation Dukung Registrasi Wilayah Adat Tapanuli Utara dan Luwu Utara

Ford Foundation Dukung Registrasi Wilayah Adat Tapanuli Utara dan Luwu Utara

Pemerintah
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com